Tuesday, May 13, 2014

My | Was U Be Do

to my was u b do 80- days

Play | Read

video



Masa mendekat membuat aku tidak lagi bisa berbica apa pun untuk meluahkan rasa dan isi hati. Takut aku tidak kuat untuk menampung kebahagian yang telah aku cuba berikan saat masanya belum betul-betul tiba dan pasti. 

Aku mengerti apa yang terjadi, aku fahami apa yang melewati, aku mencuba untuk turut merasai. Bukan sekadar secara naluri tetapi mahu menanggungnya sekali walau aku tahu bahawa aku pun tidak bisa memikulnya.

Aku bisa melihat itu dari mata, dari bicara dan dari sifat yang terlahiri dari kelelahan mu menahan dari semua yang mendatang. Terbanyak mana kamu pun mencuba bertahan dan melindungi, terkadang itulah ia terzahir di hadapan aku. Tepat dan jelas.

Jika aku di tempat kamu, aku juga bisa menjadi seperti apa yang kamu alami. Bahkan mungkin aku lebih rapuh dan lemah jika di banding kamu saat ini. Tetapi aku tidak ada di situ. Tidak ada di tempat kamu. Hanya kamu sahaja di tempat itu. Di dalam keberadaan itu dan aku belum ada di situ.

Aku ingin agar nanti bisa ada di dekatmu. Ada jika kelemahan itu mengguris susuk mu. Menghiris kolam hati mu. Aku pingin jika keadaan itu tiba, aku ada di sisi kamu. Sehingga jika tidak tertahan lagi, aku bisa takung air mata itu dengan tanganku. Aku usap air mata itu jika perlu atau aku biarkan saja ianya mengalir di dekat ku. Agar kau tahu aku mahu senentiasa ada jika masa membenarkan.

Mungkin apa yang di rasa tidak sama seperti apa yang terucap. Terkadang perbuatan pun tidak selari dengan apa yang dibicarakan. Terkadang kita saling tersinggung dan tersalah andai sesama kerna komunikasi kita tidak berhadapan. Itulah yang mungkin akan bisa berlaku kelak jika kejauhan senentiasa menjadi medium buat kita jika aku di sini dan kau di sana.

Biar ia menjadi nyata. Penantian itu betul-betulkan tiba. Persediaan pun tersusun dan terencana. Biar pun tidak sesempurna tapi tidak tersalah jika kita mencaturnya lebih awal. Agar kesantunan itu, kelembutan, keikhlasan dan kepercayaan itu datang tanpa bersyarat. Datang dengan rela. 



Jika pun nanti mungkin bisa masa di kedepannya menduga salah satu dari 4 perkara di atas. Kita tidak mudah rebah, kita tidak mudah patah, masih bertahan, masih waras, masih boleh bertanya, masih bisa mendiam dan berbicara semula. Kerana kita betul-betul memahami bahawa bahagia itu bukan bila menerima sebaliknya bila mana kita terus memberi dan memberi tanpa syarat.

Seperti mana bermulanya kisah tanpa syarat. Maka kita teruskan ia. Sudah mahu tiba di satu pintu yang satu lagi. Menunggu untuk melangkah masuk. Bukan kekuatan yang aku akan pinta lagi dari kamu. Cukuplah sekadar apa yang ada.

Aku mahu belajar untuk menerima tanpa syarat. Aku mahu belajar banyak dari cerita dan kisah hidup kamu. Aku mahu belajar dengan semua kata-kata yang pernah aku ucapkan. Aku mahu menjadi aku yang lebih baik.

Memberi dan terus memberi tanpa syarat.

MORAL OF THE STORY

Kerana ummi masih memberi dan terus memberi sedari aku kecil sehingga ke hari ini, sedang aku tidak pun bisa memulangkan apa pun yang aku ada kepadanya.

Aku harap ummi akan suka yang satu ini; sebagaimana aku turun mencuba untuk 'mengganti' dia yang telah pergi; untuk mama.



Agar kedua-dua permaisuri ini akan gembira dengan kelahiran kita di muka bumi ini. Lahir bukan untuk membebani mereka. Lahir untuk memimpin tangan mereka biar saat mereka sedang lanjut usia kini.

HARI-HARI PUN HARI BUAT IBU

Ya Wasubidu


Tuesday, March 25, 2014

Henshin






Henshin

Satu kata yang paling sesuai untuk memulakan bicara. Satu kata yang melambangkan satu perubahan dari satu bentuk kepada bentuk yang lain. Dari satu fasa kepada fasa yang lain. Satu transformasi dari sesuatu yang biasa kepada yang luar biasa.

Henshin

Satu perubahan dari biasa kepada perubahan yang luar biasa. Perubahan yang menghambat dari berjalan untuk sama-sama berlari. Kerana Henshin ini bukan bersendiri lagi, tetapi bersama. Perubahan ini bukan sekadar dahulunya difikirkan menghambat kita untuk berubah, tetapi henshin inilah yang kita mahukan. Kitalah yang menghambat sesama kita untuk menuju matlamat yang ingin dituju.



Transform


Perubahan itu bukan lagi mereka, bukan lagi persekitaran, bukan lagi keluarga, bukan lagi teman-teman, bukan lagi sahabat-sahabat. Ia adalah kita dan masa. Kita adalah perubahan itu. Untuk mengubah masa hadapan yang lebih baik untuk sampai kepada matlamat, kitalah EXPERIMENNYA.



Transform

Kitalah yang perlu menyusun atur kehidupan, meng'forecast' masa hadapan dengan segala keringat ilmu dan pengetahuan. Kitalah yang perlu mengatur perbelanjaan, mengisi masa bersama, mengemaskan keperibadian untuk saling menyempurnakan antara satu sama lain. Bukan sekadar lagi, 'inilah diri aku yang seadanya'. Sebaliknya jadilah 'aku yang akan berubah untuk memberikan yang lebih baik dari aku yang sebelumnya'.

Berubah

Perubahan henshin itu seharusnya lebih bertenaga, lebih berjiwa besar, lebih tabah dan lebih kehadapan. Sudahlah dengan segala kenangan pahit yang menghimpit hati, diri dan sanubari. Kerana di depan masih ada ruang untuk dipenuhi dan memenuhi. Sama ada untuk diri sendiri, orang lain, pihak ketiga, pihak keempat dan pewaris. Mereka semualah yang kita perlu penuhkan. Sama ada dengan kasih sayang, jasa bakti, ilmu pengetahuan, bimbingan, motivasi, sokongan dan dorongan atau pun sekurang-kurangnya jadilah seperti gelas yang kosong. Terbuka untuk menerima semua yang tersebut di atas. Melengkapkan.

Transformasi

Jadikan kenangan lama untuk diperkukuhkan, kenangan yang tersimpan untuk menjadi pena untuk kita bisa melukis apa kehendak kita di masa hadapan. Tidak perlu takut. Kerana takut bisa menjadikan yang mustahil menjadi tidak mungkin bisa terjadi. Jadilah kuatir, agar bisa berjaga-jaga dalam perjalanan yang masih bisa diteruskan, walaupun perlahan.

Henshin

Peganglah siapa sahaja untuk terus berjalan ke hadapan, walaupun di dalam lautan pejalanan yang menyesakkan, menakutkan kalau-kalau terlanggar dek kenderaan besar yang mengamahkan kehidupan. Cukup sekadar bergayut dibelakang, memberi ruang yang dihadapan untuk meneruskan perjalanan kerana yang sekadar dibelakang itu pun sudah cukup menguatkan yang dihadapan. Tanda memberi ruang untuk dilindungi.

Henshin

Siapa juga bisa takut. Takut kegagalan, takut tidak bisa mencapai matlamat, takut kepada perkara yang tidak pernah berlaku lagi, takut-takut tidak cantik, takut hitam, takut kebersamaan tidak kekal. Takut dan takut. Takut pada sesesuatu yang tidak dan belum pernah terjadi. Kita sama-sama takut.

Tapi sekurang-kurangnya jangan hilangkan keberanian yang telah ditarbiyahkan. Jangan ketabahan dan kesengsaraan serta sakit yang dialami itu untuk bisa mendalamkan ketakutan yang dirasai. Henshinkan ia kepada keberanian. Keberanian yang melihat kemustahilan itu satu benda yang realistik walaupun belum benar terjadi. Cukuplah kemustahilan itu diwujudkan dalam minda terlebih dahulu dan tanamkan dalam hati dan sanubari bahawa satu hari nanti ia pasti akan terjadi.

Henshin itu kamer Rider

Satu kemustahilan yang dimomokkan saban zaman dari zaman suria berkasa hitam/gaban sehinggalah meningkat usia. Satu analogi yang unik untuk menjadikan sesuatu yang sangat mustahil terjadi kepada terjadi.   

MORAL OF THE STORY

Perjalanan ini masih jauh lagi, kerana kita belum pun mencapai matlamatnya. Kita baru sahaja berusaha mahu membina mahligai istana di singgahsana abadi. Ini bermakna, batu batanya belum di susun, dindingnya belum terbentuk, kubahnya belum berdiri, lantainya belum terpasang kerana kita baru bercita-cita dan melukiskan impian itu di atas pasir di persisiran pantai yang terkadang badai laut menyapa pasir dan lukiskan kita pun hilang seketika dari pandangan.

Kita tidak memerlukan antara satu sama lain. Kita cuma mempermudahkan jalan antara satu sama lain. Kerna jika kita berharap akan sentiasa diperlukan. Kita merasa kita ada untuk melengkapi dan dia ada untuk dilengkapkan. Tetapi jika sebaliknya setiap pemberian kita tidak pun dirasakan melengkapkan atau dilengkapkan, kita akan menjadi hampa. Hidup seperti tidak bermakna lagi.



Kita saling tak tumpah seperti satu batu loncatan. Yang satu menjadikan yang satu lagi batu loncatan. Tetapi ke mana batu itu untuk dilontaran? Seharusnya yang kita perlu sedar dan mahu dilontarkan adalah ke matlamat akhir kehidupan. Syurga.

Kehidupan bukan untuk menerima, tetapi memberi. Kerana dengan adanya antara satu sama lain. Pekerjaan dunia akan dipermudahkan. Segalanya yang harus dibeli sendiri kini boleh dipinjamkan, kalau rosak ada yang akan memperbaiki, kalu ada yang menangis akan ada yang pujuk, kalau merajuk maknanya adalah kawan untuk bergaduh.


Kalu dulu 1 pahala kini boleh dapat 27 kali ganda pahala. Jika dulu terlepas janji temu dengan sang pencinta, maka nanti ada yang mengingatkan. Kalu penampilan satu penelitian, kini lebih lagi kerana semuanya sudah perlu diambil kira. Pahala diperoleh dari semua sudut kehidupan, dari sekecil-kecil kerja sehingga sebesar-besar pengorbanan.


Walaupun terkadang tak sempat diperkira. Pemberian yang tidak terucap dengan terima kasih pun mendapat pahala, melakukan kesalahan yang menyenangkan juga diberikan pahala, ibadah sunat sudah seperti mendapat pahala wajib. Berganda-ganda pahala yang menjunam-junam turun dari langit. Rezeki akan mencurah curah. Menjaga diri sendiri untuk kepentingan diri sendiri pun sudah berlipat ganda ganjaran diperoleh.


Hanya sekadar memberi dan terus memberi, pahalanya sudah tertulis di sana. Jadi kenapa perlu membutuhkan lagi ucapan terima kasih dari manusia, jika semuanya sudah berganda bila sudah bersama.


Itulah yang dimaksudkan kita adalah batu loncatan sesama kita. Dengan itu, kita boleh bina pintu, tingkap, lantai, bilik, dan seterusnya mahligai di langit ketujuh dengan amal yang ikhlas yang dikirim dari kehidupan dunia yang fana dan sementara ini.


Pinjamlah dari Sang Maha Pencipta. Kerana kita nak main lontar batu bersama- sama sehingga sampai ke sana.   
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...