Monday, April 22, 2013

Kasih PadaMu

Play | read



Assalamualaika ya Rasullullah. Kasih hatiku, cinta teragungku padamu membawa kepada cinta kepada sang pencipta.

Maafkan aku junjungan mulia. Aku pernah berjanji untuk membela agamamu, aku pernah berjanji untuk meninggikan kalam yang kau bawa. Aku pernah berjanji dahulu bahkan aku ikatkan janji itu dalam bai'ah ku teratas kepada pencipta Jagat Raya.

Maaf jika aku tidak bisa memenuhi janjiku pada mu, maaf jika aku tidak cukup kuat untuk mengatasi ujian duniawi. Masa dan harta ku tidak cukup untuk aku serahkan pada jalanmu.

Maaf jika aku tidak cukup bersedia untuk berada di barisan hadapan mengangkat panji-panji mu. Sedangkan mengangkat panji-panji dalam jiwaku juga kini sudah menjadi jihad besar. Subhanallah. Dunia mengaburiku wahai sang kekasih.

Bagaimana kelak aku ingin mengatakan yang aku adalah sebahagian dari mata rantai perjunganmu. Bagaimana kelak aku ingin berada di belakang panji-panji Iman Mahadi. Bagaimana kelak aku mahu berjumpa dmu dengan tangan dan janji-janji kosongku???????

Aku pohon kepada Mu Ya ALLAH, berikan aku peluang. Berikan aku kuderat, berikan aku keringat, berikan aku masa, berikan harta dan berikan aku jiwa. Berikan IZINMU untuk aku pergunakan semua yang telah kau kurniakan selama ini pada-ku untuk jalanmu.

Tersisa masa-masa yang ada ini. IZINKAN aku YA ALLAH untuk berjuang. IZINKAN aku untuk berjuang agar aku dapat membuang dunia ini sementara setelah lama lelah aku mendepani masa-masa dengan hal-hal keduniaan ini. Aku mahu berjuang walaupun hanya dengan masa yang tersisa ini sahaja yang tertinggal.

Dengan kerendaha hati, jiwa yang kotor, kuderat yang sentiasa tidak berdaya, dengan fikiran yang sentiasa gelisah. Adakah aku ini yang layak untuk bergelar pejuangmu???

Aku merintih padaMU, IZINKAN Aku YA ALLAH. Wahai Rasullullah. Benarkan aku membantu jalan juang mu walau dengan tangan yang bermandikan dosa ini. Bukan aku untuk membebankan jalan juang ini. Adanya aku adalah untuk mati di jalan mu.

Jika itu sahaja jalan untuk aku menebus dosa-dosa silam ku, jika itu sahaja tiket untuk berjumpa dengan mu. Dengan IZINMU, relakan aku pergi berjuang. Benarkan sisa-sisa terakhir ini adalah untuk agamamu. Jika ini dikatakan MEDAN juang yang paling sukar, berikan IZIN namaku juga tercatit atas jalan ini.


Rasulullah Terlalu Rindu
Padamu Junjungan Jiwa
Didalam senda yang utama
Menyambungkan kasih denganMu
Rasulullah dalam sirahMu
Ku temu tulusnya cinta
Demi umatMu berkorban jiwa
Sehingga hujung nyawa
Rasulullah dengan hikmahMu
Terpancar syiar agama
Mengubah gelap Menjadi terang
Menghapus jahiliyah
Ya Rasulullah Ya HabibAllah
Pabila terkenangMu mengalir air mataku…..


Thursday, April 18, 2013


play | read



Merenung ke luar jendela - melihat semua cabar yang datang bertubi-tubi 
Melihat kebesarannya - terkadang terlepas menghitung kesyukuran yang diberi 
Mensyukuri segala nikmat - bermuhasabah kembali bila mengingati 
Yang dikurniakan di dunia - mengalir air mata membasahi 

Kau berikan ku kekuatan - terpancar kelemahan yg sering dihitung diri 
Untuk berpegang pada jalan - terasa lelah, nak rebahkan hati 
Walau penuh dengan cabaran - merasa hidup kenapa teruji sebegini 
Ku tahu ku adaMu Tuhan - adakah angkara kifarah dosa-dosa silam 

Kerna kau yang satu - aku tidak bersendiri
Yang setia bersamaku - ada yang sentiasa berada disisi 
Tika aku jatuh - fitnah bukan besa memakan diri 
Kubangkit kernaMu - medan menempa diri untuk masa depan nanti 

Ku tahu ku adaMu 
Disisiku selalu 
Bantulah hambaMu 
Mencari keredhaanMu


-----------------------------------------------------------------------------------------


A016


Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,


Cukuplah bagiku Allah yang menolong dan memeliharaku, tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Dia, kepadanya aku berserah diri dan Dialah yang mempunyai Arasy yang besar.” [9:129]


Aku adaMU yang sangat dekat. Jadi kenapa lagi perlu ada runsing dalam diri?




Monday, April 8, 2013




Hanya dengan kuasa-Mu semua ini terjadi Ya-Allah.
Dan aku akan terus dan terus berdoa... berdoa.. berdoa
kerana aku hanyalah seorang hamba.

Jalan masih panjang di hadapan.
Banyak ujian dan cabaran yang perlu di tempuh lagi
tersenyumlah sebentar untuk bangkit semula
AYUH!!! BERJUANGA!!!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...