Sunday, April 8, 2012

Sepetang bersama masalah yang diselesaikan


Aku, "Salam, Mat aku rasa rindu nak jumpa ko. Dah lama tak jumpa".

"Tak da hal punya, datang la rumah", Mat membalas.

"Tapi masalahnya aku tak leh nak datang rumah ko.", dengan pantas aku menjawab.

"Kenapa pulak?", Mat terpingga-pingga.

"Kereta aku tak de minyak laaaa...hehe~", dengan nada lembut.

"Pulak dah, ko kat mane sekarang?", Mat bertanya.

"Aku ada dekat depan pintu masjid negeri ni", aku membalas

"Ok, tunggu jap nanti aku datang", dengan pantas Mat menjawab.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Selesai kami menguruskan satu ujian kereta kehabisan minyak. Kami berborak.

"Aku ada masalah ni, masalah ini kalu besar, ni lagi besar punya besar punya besar", Mat memulakkan cerita.

Aku sambut, "La, aku ingat aku je yang ada masalah minyak habis, rupa-rupanya ko lagi ada masalah dari aku."

Lalu Mat pun menceritakan la masalahnya satu persatu, dengan gaya dan intonasi yang menggambarkan berapa teruknya masalah yang dihadapi. Sambil menggeleng-gelengkan kepala seakan tidak tahu apa nak buat lagi lagi.

"Skang ni aku nak tanya, tuduhan tu dah kene atas ko ke belum?", aku bertanya.

"Belum lagi.", dengan pantas Mat menjawab.

"Sekarang ko rasa tu masalah ke?", aku bertanya lagi.

"Ye la, mesti kot.", dia menjawab

"Agak-agak ko, berapa lama lagi hidup ko akan habis dari masalah setelah ko berfikir-fikir, terfikir-fikir dan pening-pening dok fikirkan masalah tu?", dengan suara sedikit tegas.

"hmmmmm... entah la. kalau aku fikir pun belum tentu selesai sebenarnya. Tapi aku still fikir jugak. hehehe", di menjawab dalam keadaaan bingung.

"Haaaa... pandai pun. Ko yang jawab soalan yang ada dalam diri ko sebenarnya. Lain la kalau ko ada masalah lepas ko fikir 3 hari 3 malam lepas tu masalah tu dengan sendirinya selesai. Ok gak kalau macam tu, tapi masalahnya ko fikir-fikir lama-lama masalah tu malah jadi lagi rumit dan besar. Besar dari yang asalnya tadi kecil je. KAAAAAANNNN.", aku mengubah-ubah nada.

"Betul jugak cakap ko tu. Masalah dah memang ada, buat apa nak fikir tak habis-habis. Akan memburukkan keadaaan lagi ada la. Baik aku buat TINDAKKAN untuk menyelesaikannya atau lebih baik aku FIKIRKAN BENDA LAIN supaya masalah tadi tu tak la masalah sangat."

Aku nak pesan satu je MAT

"Apa yang kita FIKIR...
Apa yang kita CAKAP...
Apa yang kita RASA dalam hati...
Apa TINDAKAN kita...
SEMUANYA ADALAH DOA"

"Kalu kita FIKIR, aku ada masalah, masalah, masalah maka masalah akan wujud dan bahkan akan bertambah-tambah lagi. Bila kita CAKAP, habisla aku mesti aku tak leh buat punya ni, maka mesti tak boleh buat punya padahal belum cuba lagi. Kalau RASA sesuatu yang buruk akan berlaku, maka perkara yang buruk itu pun akan terjadi. Kalau kita BERTINDAK negarif atas semua perkara yang terjadi pada kita, maka seluruh hidup kita akan dihalakan kepada perkara negatif."


MORAL OF THE STORY

Sesuatu perkara yang datang/terjadi kepada kita, maka kitalah yang mengposisikan semua perkara/kejadian tersebut sama ada kita nak mendefinasikan ianya sebagai MASALAH, UJIAN, PELUANG, BALA atau HIKMAH dari Maha Esa.

Jadi kalau kita rasa semua itu datang dalam bentuk MASALAH maka terpulang kepada kita untuk menegatifkkanya atau mengpositifkannya.

Jika anda terus menegatifkkannya, maka teruslah anda dalam belenggu negatif itu sehinggakan wujudnya prasangka, sudut pandang keburukan, was-was, cemburu tak bertempat, hilang keyakinan pada diri sendiri dan orang lain, prajudis dan segala macam lagi akan datang.

Takpe. Kekalkanlah pemikiran negatif itu sampai ke akhirnya. Bina rasa benci dan hilangkan la nilai-nilai sayang, kasih, cinta, persahabatan, kekeluargaan dan semua nilai murni dalam diri itu, hilangkan dengan semua masalah yang datang kepada anda sebab anda merasakan bahawa memang anda sorang sahaja yang ada masalah dan merasakan masalah itu anda boleh selesaikan sendiri walaupun tak pernah selesai pun.

Sedangkan masalah itu boleh dikongsikan dengan orang lain, dikurangkan, dimotivasikan, diredakan, diselongkarkan, dijelaskan, dirungkaikan, diselesaikan secara bijak. 

Apa yang perlu dibuat?

Carilah orang di sekeliling anda untuk menjadi ALAT BANTU kepada anda, cari keluarga, cari teman, cari sahabat, cari si dia, cari keluarga dan cari sesiapa sahaja malah apa sahaja perkara yang anda rasa perlu/wajib/harus dibuat untuk melegakan masalah itu dipersilakan untuk dibuat. Jadikan ianya satu KEWAJIPAN untuk anda selesaikan dahulu dari membuat amanah-amanah yang lain dan membiarkan ianya terus bertimbun dari satu masalah kepada masalah yang seterusnya. USAHA-USAHA-USAHA.

Kerana masalah itu bukan ada pada saya, bukan ada pada teman, sahabat , ibubapa hatta bukan pada Allah swt pun. KERANA MASALAH itu ada pada anda. Andalah selayaknya menyelesaikan masalah tersebut.

Jika ada masalah yang datang, anda buat ia bukan sebagai masalah.
"Itulah tindakkan yang paling HEBAT sebenarnya!!!."

"DIRI ANDA ADALAH BAGAIMANA CARA ANDA BERFIKIRKAN"

Always think positive




No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...