Tuesday, April 24, 2012

Coretan Kehidupan



Akhirnya saya dapat mencoretkan sesuatu dalam laman blog ini yang saya ambil masa lama untuk berfikir dengan semua entri yang saya pernah coretkan.

Untuk siapa dan kenapa saya mencoretkan semua lembaran ini? 

Bukan untuk siapa-siapa, bukan untuk apa-apa tujuan yang specific tetapi hanya kerna saya memang mahu berbuat. Tidak ada perkara kukuh yang menekan saya untuk mencoretkannya di laman blog ini, tidak perlu juga sebab kuat kenapa saya harus terus mencoretkannya.

Lembaran ini saya suka istilah dengan KEHIDUPAN.

Dalam kehidupan kita terkadang kita dipaksa untuk melakukan yang terbaik dalam tugas dan tanggungjawab yang dipikulkan. Ada sahaja salah di merata-rata bila kerja dan tugas tidak seperti yang diharapkan.

Terkadang pula, tekanan KESEMPURNAAN itu menerjah dalam lubuk hati kita sendiri. Kita sendiri yang tertekan dengan pencapaian yang kita mahu laksanakan 'HANYA yang terbaik sahaja'. Walau sudah tidak ada pihak luar yang menekan kita, diri kita pula yang memaksa-maksa untuk "LAKUKAN YANG TERBAIK".

hmmmmm...

Di mana ruangnya untuk saya berada dalam keadaan BERSAHAJA? Saya juga lemah, saya tidak selalu kuat, saya tak selalu comel, saya pun nak menangis juga, saya mahu dipeluk, saya mahu dinasihatkkan, saya pun mahu merajuk juga.

DI MANA SEMUA RUANG ITU SAYA MAHU DAPATKAN?


------------------------------------------------------------------------------------------


Saya memerlukan ruang untuk berfikir dan re-chargekan tenaga saya ini. Saya mencari teman, kawan dan sahabat. Setiap dari mereka mempunyai hal-halnya yang berbeda. Begitulah juga sama dengan istilah yang saya gunakan kepada mereka. Ada karekter yang berbeza pada istilah 'kawan' , 'teman' dan 'sahabat'.

A: Aku nak tanya satu soalan ni. boleh?
B: Tanya la, jika boleh? (hehehe~)
A: Kalu aku ada masalah organisasi, ko boleh tolong tak?
B: Boleh, bagitahu je la. Aku boleh tolong sekadar yang termampu.

Mereka berdua pun duduk dan membincangkan hal tersebut sehingga selesai.

A: Aku saja je nak lepak-lepak dengan ko ni. Sambil minum-minum.
C: Ko macam baru menyelesaikan satu masalah besar je ni?
A: Ha'a, tadi ada kerja sikit. Stress betul kene selesaikan tugasan tu. 
C: Biasa la tu, kerja kene buat. Dah-dah, jangan fikir sangat kita bualkan hal lain.

Mereka berdua pun berbual panjangan menyingkap hal-hal lama dan mengimbau kenangan silam.

A: Eh! Macam kenal je?
D: Ha'a la. Rasa kita satu sekolah dulu kan?
A: Ye la, takkan tak ingat kot. Buat apa sekang ni?
D: Dah kerja dah...bla...bla...bla..bla.. hmmm.. aku ada hal ni, ok la. Aku gerak dulu.
A: Aku pun ada hal jugak sebenarnya ni. Ok, kalau jalan-jalan jumpa dekat mana-mana tegurlah ye.


Begitulah saya mendefinasikan istilah  'Kawan' , 'Teman', dan 'Sahabat'. Berbeda sebutannya juga maknanya. Begitu ramainya orang-orang yang ada disekeliling kita, berbeda kedudukan dan manafaat yang kita boleh peroleh dari mereka ini.

Begitu juga berbeda rasa dan perkongsian yang kita mahu beritahu mereka tentang hal kehidupan kita. Tidak semua boleh dikongsikan sama rata. Ada hal yang lebih selesa kita pertuturkan dengan 'kawan', ada hal yang senang dipertuturkan dengan 'teman' dan ada hal sulit yang kita boleh kabarkan kepada 'sahabat'.

Tetapi tidak selalunya kombinasi itu secocok, terkadang hal sulit/rahasia kita, kita perdengarkan kepada 'kawan', tidak sesuai dikabarkan kepada 'sahabat'. Terkadang 'sahabat' pun tidak begitu mampu membantu kerana kita TERASA perlu begitu sempurna untuk berkongsikan KEKURANGAN dengan mereka ini.

Tergantung kepada situasi dan keadaan.

Tetapi jika saya, saya lebih selesa dengan Blog ini. Ia seperti coretan yang tidak pernah menidakkan apa yang saya mahu kongsikan. Saya tidak pasti yang bisa membaca entri ini adakah 'teman', 'kawan' atau 'sahabt'. Tetapi  sepertinya blog ini boleh menerima semua rahasia hati yang saya ingin ceritakan.

KERANA saya yakin dan pasti bahawa akan ada yang membacanya. Walaupun saya tidak tahu siapa, bila, kenapa dia membacanya dan apa tujuan mereka membacanya. Dan saya pun tidak mahu tahu tentang hal itu.


MORAL OF THE STORY.

Saya mahu menconteng kenangan hidup atas diari yang tidak bisa difahami oleh manusia. Agar mereka semua tidak pernah dan akan memahami siapa saya. Saya cuma mahu mereka tahu yang saya ada 1001 ungkapan yang bermain di minda saya untuk mereka juga turut berfikir dan terfikir dari luar kotak fikiran kebiasaan.



Sunday, April 8, 2012

Sepetang bersama masalah yang diselesaikan


Aku, "Salam, Mat aku rasa rindu nak jumpa ko. Dah lama tak jumpa".

"Tak da hal punya, datang la rumah", Mat membalas.

"Tapi masalahnya aku tak leh nak datang rumah ko.", dengan pantas aku menjawab.

"Kenapa pulak?", Mat terpingga-pingga.

"Kereta aku tak de minyak laaaa...hehe~", dengan nada lembut.

"Pulak dah, ko kat mane sekarang?", Mat bertanya.

"Aku ada dekat depan pintu masjid negeri ni", aku membalas

"Ok, tunggu jap nanti aku datang", dengan pantas Mat menjawab.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Selesai kami menguruskan satu ujian kereta kehabisan minyak. Kami berborak.

"Aku ada masalah ni, masalah ini kalu besar, ni lagi besar punya besar punya besar", Mat memulakkan cerita.

Aku sambut, "La, aku ingat aku je yang ada masalah minyak habis, rupa-rupanya ko lagi ada masalah dari aku."

Lalu Mat pun menceritakan la masalahnya satu persatu, dengan gaya dan intonasi yang menggambarkan berapa teruknya masalah yang dihadapi. Sambil menggeleng-gelengkan kepala seakan tidak tahu apa nak buat lagi lagi.

"Skang ni aku nak tanya, tuduhan tu dah kene atas ko ke belum?", aku bertanya.

"Belum lagi.", dengan pantas Mat menjawab.

"Sekarang ko rasa tu masalah ke?", aku bertanya lagi.

"Ye la, mesti kot.", dia menjawab

"Agak-agak ko, berapa lama lagi hidup ko akan habis dari masalah setelah ko berfikir-fikir, terfikir-fikir dan pening-pening dok fikirkan masalah tu?", dengan suara sedikit tegas.

"hmmmmm... entah la. kalau aku fikir pun belum tentu selesai sebenarnya. Tapi aku still fikir jugak. hehehe", di menjawab dalam keadaaan bingung.

"Haaaa... pandai pun. Ko yang jawab soalan yang ada dalam diri ko sebenarnya. Lain la kalau ko ada masalah lepas ko fikir 3 hari 3 malam lepas tu masalah tu dengan sendirinya selesai. Ok gak kalau macam tu, tapi masalahnya ko fikir-fikir lama-lama masalah tu malah jadi lagi rumit dan besar. Besar dari yang asalnya tadi kecil je. KAAAAAANNNN.", aku mengubah-ubah nada.

"Betul jugak cakap ko tu. Masalah dah memang ada, buat apa nak fikir tak habis-habis. Akan memburukkan keadaaan lagi ada la. Baik aku buat TINDAKKAN untuk menyelesaikannya atau lebih baik aku FIKIRKAN BENDA LAIN supaya masalah tadi tu tak la masalah sangat."

Aku nak pesan satu je MAT

"Apa yang kita FIKIR...
Apa yang kita CAKAP...
Apa yang kita RASA dalam hati...
Apa TINDAKAN kita...
SEMUANYA ADALAH DOA"

"Kalu kita FIKIR, aku ada masalah, masalah, masalah maka masalah akan wujud dan bahkan akan bertambah-tambah lagi. Bila kita CAKAP, habisla aku mesti aku tak leh buat punya ni, maka mesti tak boleh buat punya padahal belum cuba lagi. Kalau RASA sesuatu yang buruk akan berlaku, maka perkara yang buruk itu pun akan terjadi. Kalau kita BERTINDAK negarif atas semua perkara yang terjadi pada kita, maka seluruh hidup kita akan dihalakan kepada perkara negatif."


MORAL OF THE STORY

Sesuatu perkara yang datang/terjadi kepada kita, maka kitalah yang mengposisikan semua perkara/kejadian tersebut sama ada kita nak mendefinasikan ianya sebagai MASALAH, UJIAN, PELUANG, BALA atau HIKMAH dari Maha Esa.

Jadi kalau kita rasa semua itu datang dalam bentuk MASALAH maka terpulang kepada kita untuk menegatifkkanya atau mengpositifkannya.

Jika anda terus menegatifkkannya, maka teruslah anda dalam belenggu negatif itu sehinggakan wujudnya prasangka, sudut pandang keburukan, was-was, cemburu tak bertempat, hilang keyakinan pada diri sendiri dan orang lain, prajudis dan segala macam lagi akan datang.

Takpe. Kekalkanlah pemikiran negatif itu sampai ke akhirnya. Bina rasa benci dan hilangkan la nilai-nilai sayang, kasih, cinta, persahabatan, kekeluargaan dan semua nilai murni dalam diri itu, hilangkan dengan semua masalah yang datang kepada anda sebab anda merasakan bahawa memang anda sorang sahaja yang ada masalah dan merasakan masalah itu anda boleh selesaikan sendiri walaupun tak pernah selesai pun.

Sedangkan masalah itu boleh dikongsikan dengan orang lain, dikurangkan, dimotivasikan, diredakan, diselongkarkan, dijelaskan, dirungkaikan, diselesaikan secara bijak. 

Apa yang perlu dibuat?

Carilah orang di sekeliling anda untuk menjadi ALAT BANTU kepada anda, cari keluarga, cari teman, cari sahabat, cari si dia, cari keluarga dan cari sesiapa sahaja malah apa sahaja perkara yang anda rasa perlu/wajib/harus dibuat untuk melegakan masalah itu dipersilakan untuk dibuat. Jadikan ianya satu KEWAJIPAN untuk anda selesaikan dahulu dari membuat amanah-amanah yang lain dan membiarkan ianya terus bertimbun dari satu masalah kepada masalah yang seterusnya. USAHA-USAHA-USAHA.

Kerana masalah itu bukan ada pada saya, bukan ada pada teman, sahabat , ibubapa hatta bukan pada Allah swt pun. KERANA MASALAH itu ada pada anda. Andalah selayaknya menyelesaikan masalah tersebut.

Jika ada masalah yang datang, anda buat ia bukan sebagai masalah.
"Itulah tindakkan yang paling HEBAT sebenarnya!!!."

"DIRI ANDA ADALAH BAGAIMANA CARA ANDA BERFIKIRKAN"

Always think positive




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...