Wednesday, February 22, 2012

Saya mahu pulang ke kampung


"Nak tau tak satu cerita?", ketika sedang memandu lalu aku bertanya kepada co-pilot di sebelah bagi mencari ruang untuk berbual.

"Cerita apa bang?". teman sebelah menjawab perlahan.

"Perasan tak, sesetengah orang bila dia dengar bunyi ombak dia mesti rasa suka dan tenang. Sesetengah orang, bila lihat pemandangan sawah padi dia akan rasa selesa dan damai dalam hati, ada pula sesetengah orang lagi, bila di lihat pemandangan kampung-kampung dia rasa seronok. Tahu tak kenapa?" aku bertanya.

"Sebab keadaan yang abang sebut tadi tu tempat-tempat yang best kot", dia menjawab tetapi tidak yakin.

"Kalu abang pula, abang suka keadaaan yang macam mana?", dia pula melontarkan soalan.

"Kalu abang sebut mesti jawapan abang ni dirasakan macam pelik sikit", aku menjawab ringkas. Sambil melewati sebuah plaza tol.

Setelah palang tol naik aku terus membalas, "Abang suka suasana bandar."

"BANDAR?! kenapa pula? lain je dari kebiasaan?"

"Abang suka hiruk pikuk bandar, jam, kesibukkan bandar. Abang suka tengok bangunan tinggi-tinggi. Suka tengok LRT, pemandangan bandaraya di waktu malam abang boleh umpamakan sebagai selimut yang boleh mendodoikan.", aku menjawab.

"Kenapa macam tu pula ye? boleh jelaskan sikit tak?", teman bertanya lagi.

"Sebenarnya antara cerita abang dengan situasi pertama yang abang bagitu mula-mula tadi tentang suasana dan keadaan itu ada satu persamaan sebenarnya iaitu ASAL KITA DATANG."

"Manusia akan suka kepada suasana yang dekat dengan diri mereka dan akan merasa tenang bila mendekati suasana tersebut dengan kata lain manusia akan sentiasa suka dan teringat kepada tempat asal mereka datang walaupun sejauh mana mereka merantau. Tempat yang paling dekat dengan hati manusia adalah KAMPUNG HALAMAN tempat dibesarkan, bermain dan berasal.", aku menghuraikan sedikit panjang.

"Ooooo... tu pasal la orang bila raya je nak balik ke kampung ye bang?", temanku menjawab spontan.

"YE! tepat sekali. Kalu Raya Aidil Fitri ramai yang akan balik ke kampung. Terkadang tu, ada yang tetap pulang ke kampung walaupun sudah tiada ibubapa lagi di kampung. Ini kerana Aidil Fitri merujuk kepada FITRAH manusia yang telah lahir hasil dari pengorbanan melawan hawa nafsu selama 1 bulan. Hati manusia akan menjadi bersih dan kembali kepada FITRAHnya. Bila manusia berada dalam keadaaan FITRAH, ia akan cenderung untuk merasakan aman dan tenang untuk pulang ke tempat asalnya.", aku tamatkan perbualan di situ.

Kereta meluncur laju menuju ke destinasi harian kami.


-----------------------------------------------------------------------------------------

Manusia itu lahirnya dengan FITRAH, dengan hati yang bersih dan suci. Manusia terkadang diibaratkan sebagai kain putih dan ibubapa cerminan bagaimana mencorakkan keperibadian manusia tersebut. Itulah antara perumpamaan manusia.

Masa bersilih hari, tahun berganti tahun, Zaman berubah zaman HATI yang asalnya FITRAH kini ternoda, dinoda serta menodai oleh gangguan ujian/cubaan kehidupan, warna warni hidup, bisikan syaitan, hasat dengki, iri hati, sombong, riak, takabbur dan lain-lain lagi menjadi titik-titik hitam yang sedikit demi sedikit menutupi HATI kita.

Lalu ALLAH SWT mengajarkan kita dengan perantaraan Nabi dan Rasul untuk senentiasa beristiqhfar, bertasbih, bertahmit dan berzikir memuji kebesaran-Nya agar HATI ini kembali bersinar dan bercahaya serta mampu melawan semua gangguan dan cobaan tersebut.

Tujuannya tidak lain dan tidak bukan, agar kita kembali semula kepada FITRAH kita sebelum kita kembali kepada Sang Pencipta kita.

Jika saya umpamakan kita sebagai SEHELAI KAIN PUTIH, kita bermula dengan FASA permulaan iaitu sehelai kain putih, disepanjang jalan kehidupan ini kita tercorak, dicorakkan dan dikotorkan dengan warna-warna yang tidak sepatutnya. Di sepanjang perjalanan itu jugalah kita perlu senentiasa berusaha memutihkan kembali KAIN PUTIH tersebut dengan membasuhnya, mencuci, melindunginya dari dikotorkan (bertaubat, beristiqhfar, membuat pahala, menjauhi dosa)

FASA akhir adalah kita perlu pulang semula ke tempat asal kita dengan KAIN itu haruslah PUTIH seperti sedia kala aka kita hendaklah persiapkan diri kita untuk kembali kepada FITRAH untuk berjumpa dengan ALLAH SWT.

--------------------------------------------------------------------------------------------

Persoalannya, manusia ini di manakan tempat asalnya?

Semua orang tahu bahawa di akhir pengakhiran hidup kita, kita semua ingin MASUK ke dalam Syurga. Jika saya tanyakan kepada anda? anda juga akan menjawab persis seperti itu atau dengan hujah-hujah yang panjang tetapi tetap menjurus kepada maksud yang sama, bukan?

Tetapi sedarkah kita pada hakikatnya kita sebenarnya bukan mahu MASUK ke dalam syurga? Istilah MASUK ini seperti ada satu keganjilan dan ketidak biasaan atau dengan kata lain adalah FRASA yang kurang tepat.

Kita bukan sebenarnya MASUK ke dalam syurga tetapi kita sebenarnya KEMBALI/PULANG ke syurga.

Kenapa Frasa KEMBALI atau PULANG yang seharusnya digunakan kerana inilah hakikat yang kita perlu sadari. Kita adalah Makhluk yang asalnya dari Syurga. Kita adalah warisan dari ADAM dan HAWA yang tempat asalnya adalah syurga.

Digambarkan keindahan syurga itu adanya sungai yang mengalir di bawahnya, pokok-pokok, pemandangan yang indah, bunga dan buah-buahan dihias dengan barisan bidadari yang cantik dan jelita.

Itulah sebabnya Manusia punyai satu nilai ketenagan dan kedamaian yang sama dalam lubut hati yang sangat dalam mestikan manusia itu terdiri dari pelbagai agama, bangsa, wwarna kulit mahu pun bahasa yang berbeza-beza antara satu dengan yang lain. KEDAMAIAN DAN KEAMANAN itu dari manakah sumber nilai itu datang/hadir di dalam hati manusia?

Ianya bukan tercipta dari luar masuk ke dalam hati manusia (outside in) tetapi ianya sudah tercipta di dalam hati manusia (Built-in). Sumber ini terdalamanya datang dari rakaman ADAM dan HAWA di syurga dahulu maka itulah jawapan kepada semua pencarian manusia di muka bumi ini.

Manusia mahukan rumah yang besar/mahligai yang cantik dengan ilmu seni bina mereka membangunkan keinginan itu. Manusia mahukan pasangan hidup yang menawan, mahukan kehijauan taman lalu mereka menciptanya dengan ilmu lanskap, manusia mencipta sungai/kolam/tasik buatan kerana mereka merasa tenang melihat air mengalir yang mendamaikan dan mententeramkan jiwa.  


MORAL OF THE STORY

Kesemua pencarian manusia ini bersumberkan kepada satu jawapan iaitu manusia sebenarnya adalah makhluk syurga yang singgah di muka bumi ini untuk mengutip amalan untuk pulang semula ke syurga.

Jadi manusia tidak boleh lari dari pencarian mereka di bumi ini kerana MANUSIA sebenarnya RINDU UNTUK PULANG KE SYURGA.

Dan mereka mencari-cari semula FITRAH yang telah hilang dari HATI mereka dek kerana telah diselubungi oleh awan hitam disepanjang perjalanan di muka bumi ini.

"AKU RINDUKAN KAMPUNG HALAMAN KU, DAN AKU MAHU PULANG BERSAMA-MU"


Sunday, February 5, 2012

I only love Prophet Muhammad SAW


" Ummati... ummati... ummati"

itulah ucapan yang keluar dari bibir mula Nabi seluruh Alam, ketua segala pejuang kebenaran, pemimpin seluruh da'e, pemimpin Agong sepanjang sejarah kemanusiaan, PENCINTA yang setia.

Memulakan kisah baginda tentang UMMAT-KU. Tercorek sekian lamanya dalam dada baginda sebenarnya sebelum kerasulan lagi. Mendaki sebuah bukit yang tinggi untuk menyendiri dan mencari makna erti kehidupan yang hakiki tak kala zaman kejahilan di tahap maksimum melatari akal dan pemikiran orang di mekah al-mukaramah.

Di sana UMMAT-KU itu telah ada di dalam dada-nya. Baginda resah gelisah melihat kejahilan itu, pergaduhan antara puak, bertikam lidah saban hari, tidak kurang banyak juga darah yang mengalir, PERCUMA! Bagai tiada nilai. Anak perempuan di tanam hidup-hidup. Jual beli sangat menindas. Yang kaya tetap kaya dan manusia juga di perdagangkan di pasar seperti tiada nilai dan maruah.

Jika boleh dibayangkan perasaan baginda saat itu, teman? Meronta-ronta, gelisah, kabur, gusar, kacau bilau, remuk, hancur dan apa lagi kata yang boleh terkeluar. Baginda lebih merasakannya.

Di atas bukit itu, UMMAT-KU sudah tertanam di dalam dada-nya. Ianya telah lama ada di dalam dada baginda, fikiran baginda dan seluruh tubuh baginda.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Saat baginda dilemparkan batu dan pelbagai barang keras dari penduduk di sebuah negara itu. Sambil dilindungi oleh sahabat-sahabat-nya. Beredarlah baginda sehingga memasuki sebuah kebun/taman buah-buahan milik persendirian.

Baginda datang tidak meminta apa pun malah datang untuk memberikan kabar gembira tentang Sang Pencipta langit dan bumi. Tapi ajakan itu, dakwah itu tidak mahu di terima mereka.

Melewati ketua malaikat bertanya kepada baginda, "Aku panggilkan malaikat penjaga gunung ini untuk kamu". sampai malaikat itu, "Aku sedia diarahkan berbuat apa pun".

Malaikat tidak tertahan melihat apa yang telah diperlakukan oleh penduduk negara itu. "Mahu aku hempakkan kedua gunung ini di atas mereka kerana apa yang telah diperbuat mereka kepada kamu?"

UMMAT-KU, itu masih ada dalam dada baginda.

"Jangan! Mereka tidak tahu. Jika bukan mereka yang akan beriman, kelak generasi selepas merekalah yang akan beriman kepada Allah SWT."

Walau saat itu diperbuat keji oleh yang namanya UMMAT-KU tetapi baginda tetap tidak mengapa-apakan mereka kerana baginda yakin hidayah itu akan masuk juga ke dalam hati mereka. Jika bukan sekarang, pasti akan datang.


--------------------------------------------------------------------------------------------

Setelah hari dibangkitkan kita semuanya kelak di padang mahsyar. Baginda yang akan dibangkitkan terlebih dahulunya.

Bertanya baginda kepada Malaikat, "Di mana UMMAT-KU?, mana mereka? mana UMMAT-KU"

Mencari-cari baginda akan kita dimana. Bergerak baginda mencari kita di mana. Bertemu baginda dengan nabi-nabi yang lainnya.

"Muhammad, ummat mu adalah ummat yang paling akhir sekali."

Mencari-cari baginda kita dimana. Bukan Khadijah yang baginda cari. Bukan Fatimah. Bukan Aisyah, Bukan Abu Bakar, Omar, othman, Ali, bukan juga yang di carinya Ibu dan ayah baginda. bukan kaum kerabat baginda yang baginda risaukan, teman.

Bukan keindahan syurga yang telah dijanjikan oleh Allah dapat menyenangkan hati baginda. Tetapi kerisauan itu terdalam dalam hati baginda, tertanam dalam sanubari baginda, mengalir dalam fikiran baginda. "DI MANA UMMAT-KU?"

 "APAKAH NASIB UMMAT-KU ya ALLAH", RAJA DI HARI PEMBALASAN


-------------------------------------------------------------------------------------------

Tetapi kita dengan mudahnya berkata.

"Saya cinta pada awak", kata-kata yang tidak seharusnya kita ucapkan.

"Awaklah isteri yang paling saya cintai", tanpa disedari itu terungkap dari bibir kita.


Silap, satu kesilapan. Kesilapan yang kita tidak sedar. Kesilapan yang berulang. Kesilapan yang tidak pernah terlintas dibenak hati kita. Kita silap dalam memberikan CINTA dan melafazkan CINTA itu kepada yang tidak BERHAK!

KITA SAMA SEPERTI MEREKA.

Melewati hari-hari kelahiran Nabi Muhammad, melewati hijrah baginda. Mendengar kisah/sirah baginda. Dari membaca, mendengar, menyampaikan kepada orang lain. Silih berganti memperingatkan manusia supaya MENCINTAI NABI MUHAMMAD SAW.

Tetapi kita ulangi ucapan CINTA itu sesama kita.

"Abang, saya cinta abang sebagai suami saya dan bapa kepada anak-anak kita", berbunga-bunga kita menucapkan penghargaan itu kepada mereka yang ada dalam hati kita.


----------------------------------------------------------------------------------------



Begitu hebat pengorbanan baginda kepada kita. Menyebarkan islam dan mendorong iman masuk ke dalam diri kita.

Bertarung nyawa untuk memastikan kita kelak akan masuk ke dalam syurga. Sanggup berkorban diri untuk kita. Berfikir siang dan malam tentang kita.

Apa lagi yang kita boleh bandingkan dengan apa yang telah baginda buat untuk kita sebagai UMMAT-nya? Apakah hebat sangat pasangan hidup kita sehingga kita begitu hebat MENCINTAI mereka. Apakah cukup hebat pengorbanan IBU&AYAH mu teman sehingga kau MENCINTAI mereka dalam hatimu.

Berapa banyak titis keringat dan darah yang telah tumpah oleh Suami/isterimu yang melebihi Nabi Muhamad, teman ku?

Jawap teman ku! jawab!




-----------------------------------------------------------------------------------------

Di bangkitkan kita kelak di padang mahsyar nanti dengan pelbagai rupa yang tidak terbanyakkan oleh benak fikiran kita saat ini, dengan warna dan wajah yang sangat berubah. Menggambarkan dosa yang diperbuat di dunia.

Dahsyat hidup kita ini, teman! Zalim diri kita ini!

Mencurah-curah air mata Nabi Muhammad melihat kedahsyatan ummatnya yang datang mencari baginda dengan membawa dosa yang banyak. Tidak sanggup baginda melihat kita. Tetapi kerana UMMAT-KU itu sudah sebati dalam diri-nya.

Baginda sujuk memohon keampunan kepada ALLAH SWT atas dosa-dosa-dosa-dosa-dosa-dosa-dosa yang kita berbuat.

Diperkirakan begitu lamanya disetiap kalinya baginda sujud. Baginda sujud memohon diampunkan dosa kita ummatnya di padang mahsyar diperhitungkan puluhan atau ratusan atau ribuan tahun lamanya baginda sujud.

Subhanallah!

Jika dengan akal kita berfikir, tidak perlu pun baginda berbuat demikian kepada kita sedang risalah tauhid itu telah baginda sampaikan sepanjang hayatnya di dunia. Maka jika dengan akal kita berfikir, seharusnya baginda dengan senangnya menantikan keluarganya, sahabat-sahabatnya, menyambut UMMATnya yang sering mengingatinya. Sering berselawat ke atasnya, mereka yang sering mengamalkan sunnahnya dan mereka yang patuh kepada ajaran islam.

Selayaknya baginda senang hati menantikan syurga yang dijanjikan ALLAH SWT kepada baginda. tetapi itu tidak berlaku teman. Bagindalah manusia yang paling sibuk memberikan Syafaatnya kpd kita di sana.

Di telaga itu, baginda melaungkan kepada UMMAT-NYA, "Mari dekat ku. Aku berikan syafaatku kepada mu UMMAT-KU".



MORAL OF THE STORY

Begitu agong CINTA baginda kepada kita tidak tergambar dengan apa pun yang boleh digambarkan dengan kata-kata. CINTA itu hanya bakal atau mungkin digambarkan dengan perbuatan kita; mengingati baginda, berselawat kepada baginda, mengikut sunnah baginda, membela ajaran islam, membela keadilan dan kebenaran, mendirikan negara islam, berjuang menentang kejahilan dan menjadikan AGAMA ISLAM tinggi di atas segalanya.

CINTA ITULAH CINTA AGONG. Itulah cinta sebenarnya. Bukanlah cinta yang kita ucapkan kepada pasangan hidup kita, kepada ibubapa kita, kepada guru-guru kita, kepada pemimpin-pemimpin kita, kepada kerajaan/negara dan bangsa.

Semua itu bukan CINTA.

Semua itu layaknya hanya BELAS KASIH kita sahaja.

PERKATAAN CINTA itu selayaknya hanya kepada Baginda Nabi Muhammad SAW. Walaupun sekadar perkataan CINTA tapi jika kita ummatnya. Selayaknya kita berubah hari ini dengan hanya mengungkapkan CINTA itu hanya kepada NABI MUHAMMAD SAW yang membawa makna juga kepada ALLAH SWT yang maha agung.

"Saya kasih kepada awak atas dasar keCINTAan saya kepada Rasullullah SAW yang membawa makna CINTA saya kepada ALLAH SWT."


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...