Thursday, January 26, 2012

Next level


Yes! Atlast. Dapat jugak aku naik stage.”

Berpinar-pinak kepala mencari-cari pintu untuk masuk ke stage yang seterusnya.

“Hang jaga ‘enter’ tu elok-elok. Bila ada orang jahat hang tembak”, kata along.

Aku turutkan sahaja, “Asyik-asyik kene jaga ‘enter’ je. Bila masa kami nak gerak-gerakkan benda ni pulak?”, aku sedikit merunggut.

“Akukan abang! Hahahahah~” Itulah ayat yang selalu along guna. (seperti sedang berdiri dan mencekak pinggang sambil berkata “Akukan abang! Hahahah~”


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Tertawa kecil aku bila teringatkan masa kecil-kecil dulu. Main game sama-sama 30 min sahaja setiap hari. Itulah undang-undangnya.

Dulu main game suka nak naik level cepat sebab dapat cabaran yang baru. Itulah hakikat permainan game dalam dunia khayalan.

Tapi persis sama dengan apa yang sedang dilalui dalam kehidupan kita sehari-harian. Bila kita mula mendaki usia, kita akan mendapat cabaran baru yang kita belum tahu apakah cabaran itu. Sama ada susah atau senang.

Jika kita bercerita tentang usia ia sangat berkait rapat dengan masa. Begitu masa pun berjalan, begitu juga usia kita meningkat. Begitu cepat pula masa berlari, usia juga akan dihambat laju untuk berlari sama dengannya.

Kita tidak boleh terlelah dengan masa dan usia yang sering menghambat kita. Tetapi terkadangan macam mahu memberhentikan semua ini rasanya.

“Jap….jap…jap! lajunya korang ni? korang nak laju-laju ni nak gi mana. Jangan tinggal aku. Korang laju sangat ni kenapa ha?” seorang teman bertanya.

“Masa bai. Masa bai. Masa berlalu dow. Kita kene cepat. Nanti kantoi!” seorang lagi menambah.

Itulah rutim budak asrama.

FLY di siang hari mahupun di malam hari. Bukan sebab apa pun Cuma nak beli burger depan asrama je.

Sama la umpamanya dengan kehidupan. Kita terkadang di hambat masa. Jika kita lewat dari masa yang berlaku bukan saja kita rugi tapi kita mungkin berada dalam keadaan bahaya.

“Aku dah cakap dah. Ko lambat! Kan dah kene rotan dengan Ustaz. Lain kali tak nak ajak la ko ni!”, dengan tegas temannya bersuara.


--------------------------------------------------------------------------------------------


Semalam aku dah bersetuju untuk masuk ke fasa baru. Bermaksud bulan depan aku dah berada di fasa seterusnya. Terasa seperti bersemangat kerana apa yang dicaturkan di permudakan oleh Allah SWT.

Apa fasa itu? ITU? Aku sahaja yang tahu. Ianya bukan satu kewajipan, tapi melaluinya adalah perkara Wajib untuk mencapai matlamat yang Wajib dicapai.

Samalah perumpamaan dengan mengambil wuduk untuk solat. Solat adalah Wajib. Maka wuduk juga di kira wajib untuk mengambilnya. Panjang perbahasannya. Itu kene cari ALIM untuk belajar.

Teringat kata-kata HAMKA

 "Peluang yang besar itu datang secara tiba-tiba....... datang tidak menentu masa...... datang disaat kita kesempitan atau kesusahan. Nilailah peluang itu dengan secara bijaksana. Rebutlah peluang yang besar itu, kerana peluang yang besar itu boleh berlalu dengan tiba-tiba. Jangan jadikan Seribu Alasan untuk tidak merebut peluang yang besar itu!”

Itulah ayat-ayat orang busines bila nak tarik menyertai mereka. Aku tak terkesan pun dengan ayat-ayat tu. sebab dah banyak kali orang guna ayat tu. Tapi, akulah orangnya yang akan menggunakan ayat yang sama kepada orang lain. HEHE~

Kenapa guna ayat yang sama juga? Sebab dalam bisnes “We learn from the Result”. Kita belajar dari orang yang telah ada hasil. Bukan cakap-cakap sahaja. “Business is about Result”. Mereka menggunakannya dan mereka berjaya. Itulah sistem Mentoring / Hybrid etc. Sistem ini sedang meledak dikebanyakan Syarikat Multi Millionaire.

“Awak buat dulu. Dah kaya ajak saya”. Itu ayat aku dulu.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Masa untuk masuk level yang seterusnya. Aku tidak mahu jadi orang yang ditinggalkan, aku mahu jadi orang yang meninggalkan orang lain. Aka bergerak lebih pantas dari orang di sekeliling. Bila kita lambat, kita mungkin akan melambatkan orang yang laju. Jadi aku tidak mahu melambatkan kejayaan itu.

Biar aku yang menanti, bukan aku yang dinanti. Itu prinsip!

“Kalu dalam suatu perlawanan bola. Penonton kan bising-bising marahkan player, marakan pengadil, marahkan pihak lawan. Marah sebab tak skor gol.” Itu kata mentor kepada aku.

“Jadi, kamu nak jadi penonton ke jadi pemain?”, Aku blurrrrrrr….

“Kamu nak jadi penyokong ke pendokong?”, beliau bertanya lagi.

“Semestinya pendokong, abang R”, sambil menghanggukkan kepala dan paham apa yang di maksudkan.

“Jadi abang nak tawarkan kamu satu perniagaan. Kamu nak tak?” Beliau beredar perlahan-lahan dari tempat kami bersembang.

“NAK! NAK! NAK!”, aku berlari mendapatkan-nya.



MORAL OF THE STORY


Kita tahu kita akan terus di hambat dengan level dan stage itu. Mahu atau tidak ia akan tetaap berlaku walaupun kita tidak berbuat apa-apa sekalipun. Sebab masa dan usia akan terus berjalan hatta akan berlari dengan kecepatan yang kita tidak sangkakan.

tetapi jika hambatan masa itu lama dan terasa lambat, adakah kita dalam golongan yang rugi sedang orang lain sedang berlari?

Kita boleh katakan tidak sebenarnya. "Aku tidak rugi, bahkan aku adalah orang yang beruntung!". Katakan itu pada diri anda.

kerana apa kita akan beruntung sedang kita terlambat dari hambatan waktu itu?

"Sesungguhnya berhenti sebentar bukan bermakna lelah, merundur sekejap bukan bererti menyerah diri, diam sejenak bukan bermakna takut....

... sebenarnya ingin membuat persiapan, persediaan, percaturan, strategi, mengumpulkan tenaga, jiwa, harta dan nyawa...

... bukan untuk berlari seperti mereka tetapi ingin terbang. (mahu lebih maju dari mereka).

"Hai orang orang yang beriman, mahukah Aku tunjukkan kepadamu suatu perdagangan (perniagaan) yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih. Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mu. Itulah yang terlebih baik bagi mu, jika kamu mengetahui. Nescaya Allah mengampuni dosa mu dan memasukkan kamu kedalam syurga yang mengalir dibawahnya sungai sungai dan ketempat tempat tingal yang baik didalam syurga Aden. Itulah kemenangan yang agong. Dan (ada lagi) kurnia lain yang kamu cintai (iaitu) pertolongan daripada Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang orang Mukmin"

(Surah As-Saff (61) ayat 10-13.)




No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...