Sunday, January 22, 2012

Mendambar seorang Ainul Mardhiah



Terlintas di cuping telinga ku, seorang teman menyebut judul sebuah lagu dendangan UNIC.

Ainul Mardhiah!”, teman ku mengucapkannya.

“Macam pernah je dengar lagu tu”, aku membalas perlahan.

“Ko mesti pernah dengar punye. Lagu nasyidkan. Takkan dak nasyid tak pernah dengar”, sepontan dia membalas dengan sedikit ketawa kecil.

Aku menghanggok kepala. Meraikan ucapan teman ku. “Ye.. ye.. ye. Aku ingat.”

“Ni yang kisah bidadari syurga tu ke?", aku bertanya.

“Ha! Tau pun. Tadi buat-buat tak tahu pula!”, seorang lagi teman mencelah.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Aku mencari kisahnya, membaca dan memahaminya.

“Inikah Ainul Mardhiah?, Subhanallah”

Kisahnya sangat menyentap perasaan. Membacakan cerita tentang seorang pemuda yang mendengarkan dari mulut yang mulia, Nabi Muhammad SAW. Baginda menyuntik semangat kepada para sahabatnya tentang kelebihan berjihad. Barang siapa berjihad lalu syahid maka dianugerahkan oleh ALLAH SWT seorang bidadari yang cantik dikalangan bidadari yang ada.

“Subhanallah.” Tiada perkataan yang lebih baik lagi yang akan terucap di mulutku.

“Bolehkan aku ini ingin mendambarkannya?”, suara kecil berbunyi.

Terasa diri sangat tidak layak apatah lagi untuk membayangkannya. Begitu hebat ganjaran Syurga yang ALLAH SWT tawarkan kepada pencinta Agama, Rasul-Nya yang membawa cinta tertinggi kepada DIA, ALLAH SWT.

Teringat kata-kata yang aku ucapkan sendiri di hadapan 160 pelajar dalam satu sesi motivasi ringkas.

“Adik-adik, abang nak bagi tahu satu rahsia dan jawapan kepada semua perkara-perkara yang terkadang terlintas di dalam hati adik-adik. Tetapi persoalan itu tidak mampu dijawab oleh orang-orang di sekeliling adik-adik. Nak tahu tak?”, aku bertanya dengan sedikit meninggikan nada suara.

“NAAAAAAAAAAAK!!!”, mereka menyahut beramai-ramai.

Aku menyambung, “Adik-adik pernah tak ada orang cakap dua benda ni dalam hidup adik-adik. Pertama sabar dan kedua jangan putus asa? Ada tak?”, tona suara aku seperti mempersoalkan tetapi tidak meminta untuk dijawab.

Aku meneruskan ucapan. “Ada tak bila adik-adik di timpa masalah dan ada orang suruh adik-adik sabar lepas tu dalam hati adik akan kata, Sabar-sabar, berapa banyak kali nak sabar?”, aku bertanya.

“Ada tak orang kadang-kadang bila adik mendapat kegagalan dalam pelajaran orang cakap jangan putus asa, ada tak? Aku bertanya lagi.

Mereka menghangguk tetapi seperti tidak berapa faham apa kaitan rahsia yang aku sebutkan tadi dengan 2 perkara yang aku tanyakan kepada mereka.

Ucapan aku teruskan, “Kemudian bila adik-adik dah tak boleh tahan lagi, dalam hati adik-adik ni ada tak adik pernah terlintas. Nak sabar-sabar sangat ni nak buat apa? Jangan putus asa ni sebenarnya untuk apa? Kena aku tak boleh putus asa. Kena aku kene bersabar. Untuk apa semua benda yang aku tak boleh buat ni?”

Mereka rata-ratanya sedikit memahami. Ada yang menghanggukkan kepala.

“Tetapi adik-adik, soalan-soalan yang terlintas di dalam hati terdalam adik-adik tu tidak pulak adik-adik tanyakan kepada orang disekeliling adik-adik, kan? Sebab adik rasa persoalan tu macam mereka semua tidak dapat memberikan jawapan kepadanya”, aku menamatkan penjelasan dengan bertanya, “Setuju atau sangat setuju?”

“SAAAAAANGT SETUJU!”, ramai-ramai mereka menjawab. Kelihatan wajah-wajah mereka meminta aku memberikan jawapan kepada persoalan itu.

“Jadi adik-adik. Kenapa dalam hidup ni kita mesti bersabar dan tidak boleh berputus asa jawapannya adalah kerana SYURGA!”, aku menjawap satu persatu.

“Kenapa jawapannya SYURGA bang?”, salah seorang pelajar di bahagian hadapan spontan bertanya.

Aku menjawab dengan senyuman. “Kita dah tahu tadi tujuan hidup kita sebagai KHALIFAH dan kita hidup untu beribadah kepada ALLAH SWT. Dan segala kerja buat kita di dunia ini kita nak membawa erti itu semua ke mana adik-adik? Kita nak ke Syurga Bukan?

“Jadi jika kita tidak sabar dengan ujian di dunia ini dan berputus asa dengan cabaran serta kesusahan hidup ini, ia samalah seperti kita berputus asa untuk masuk syurga dan kita tidak mahu bersabar lagi untuk masuk syurga?

“OOOOOOOOOOOOOOOOOOOOoooooo…” mereka membalas. Aku tersenyum.



----------------------------------------------------------------------------------------------



Oh! Ainul Mardhiah.

“Pandai aku cakap dekat adik-adik tu tentang syurga. Takkan aku nak putus asa dan macam tak yakin yang aku nak masuk syurga je. tak boleh tak boleh. Aku kene yakin. Kalu aku yakin maka aku boleh bercita-cita. Jadi tidak salah aku ingin mendambarkannya, bukan?, monolog dalaman aku berkata.

Dalam buku The E-Myth Revisited by Michael E. Gerber, salah satu buku dari 10 senarai buku-buku business termasyuhur yang aku kene baca ada menyatakan seseorang yang Berjaya dalam perniagaan, mestilah membina system dalam syarikatnya yang mana system itu boleh diadaptasikan kepada Francis yang lain walaupun dia sebenarnya baru ingin membuka 1 kedai kecil sahaja. Dengan erta kata lain “Think Big, even though you are small”

Walau aku tahu aku hanya seorang amilin sahaja, tidak terjangkau pun sebagai seorang lashkar perang. Jauh sekali jika ingin Syahid. Tetapi aku juga tahu bahawa tidak salah jika aku bercita-cita ke arah itu kerana hidup ini dimulakan dengan mimpi diakhiri dengan realiti.

Kita sebenarnya seolah-olah sedang bermimpi menjalani kehidupan ini kerana kehidupan ini adalah pentas lakonan terbesar dalam hidup kita. Tetapi realitinya adalah apabila kita terjaga dari tidur kita di muka bumi ini, kehidupan sebenar yang kekal dan panjangnya adalah di Akhirat sana.

MORAL OF THE STORY



Sesungguhnya Ainul Mardhiah itu adalah ketua para bidadari syurga.

Jika amilin ini mendambarkannya, maka SYAHID itu adalah jalannya. Jika aku tidak mampu kelak memiliki Ainul Mardhiah itu, aku pasti dan yakin bahawa nilai Seorang Wanita Solehah itu adalah lebih baik dari bidadari Syurga.

Malah peneman seorang suami itu kelak di sana adalah isterinya. Isterinyalah yang akan menjadi ketua bidadari Syurga untuknya.

Maka tidak berlebihan jika aku mengucapkan,
“Aku mendamparkan seorang ainul mardiah di muka bumi Allah SWT.” Aku yakin tuhan menciptakannya untuk ku, kerana aku juga tidak sempurna.


“Nothing is absolute…”


SANAH HELWAH……….

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...