Wednesday, December 26, 2012

Allah sayang dengan cara murka?


Sepagi aku duduk-duduk di crew room bersama seorang sahabat, saat jam dinding berdetik menunjukkan jam 3.45 pagi.

"Kerja kita dah selesai ni, tapi waktu balik lambat lagi." aku bersuara bagi memulakan bicara.

"Ha'a... tak banyak kerja malam ni. Alhamdulillah, boleh la kita berehat sikit sambil sembang-sembang." sahabat-ku membalas sambil menjulurkan kakinya ke atas sebuah kerusi lagi di hadapannya, mengambil posisi seakan-akan ingin sedikit berbaring.

Maklumlah dalam crew room mana ada katil. Yang ada hanyalah kerusi-kerusi dan kerusi-kerusi serta meja ping pong di tengah-tengahnya. Apalah yang nak dilakukan lagi bila dah pagi-pagi buta ni, kan? Mata pun dah mula nak layu makanya sembang-sembang adalah agenda yang lebih ilmiah.

"Ko tahu tak macam mana Allah sayang kepada kita?" aku memulakan sebuah soalan ilmiah kepada sahabat-ku yang tampaknya pengin melabuhkan kelopak matanya.

"HAAAA!!! Apa ko tanya tadi? Sayang? Allah sayang kita dengan memberikan nikmatnya kepada kita. Bukan macam tu ke?" Dia bertanya kembali padaku dalam keadaan tahu tetapi mahukan kepastian.


----------------------------------------------------------------------------------------------


Dia sahabat-ku yang aku kenali dulu. Berkenalan di alam kampus. Sahabat seperjuangan yang aku kenal semasa aku turun roadshow ke wilayah selatan. Bak kata orang, berkenalan atas dasar perjuangan a.k.a tak pernah kenal pun sebelum ni.

Pertama kali melihat dia di Sepang. "Eh!!! Macam aku kenal je. Macam sahabat yang pernah jumpa dekat program dulu je rasanya?"

"Oooooo... pernah program sekali rupanya.Ada jugak sahabat yang amik bidang macam aku ni rupanya. Takda la sunyi time buat kerja dekat sini nanti." aku berkata-kata dalam hati.

Beliau bekas pimpinan kampus, hebat juga orangnya. Kalu pimpinan ni biasalah perwatakannya di kampus; warak, jubah, serban dan kata-kata hikmah sentiasa meniti di bibir. Sahabat-sahabat mesti terpegun melihat individu-individu yang kita panggil sebagai 'pimpinan' ni. Mereka akan patuh, taat dan bekerja mengikut arahan tidak mengenal erti letih.

Tapi di sini, rakan-rakannya tidak mengenalinya secara mendalam. Beliau dilayan seperti biasa, bahkan sesekali beliau menjadi bahan senda gurau rakan-rakannya pula. heheh~ begitu juga dengan aku. Tidak dikenali. Hidup seperti biasa. Hidup seperti orang kebanyakan di dunia realiti orang kebanyakan.

"Eh!!! Tak nampak macam pimpinan dah pun? hehehe~ " sambil aku tersenyum melihat gelagat beliau bersahaja dengan senda gurau rakan-rakannya.

"Ini wakik kita sekarang. Layan je la budak-budak ni. hehehe~" sambil meleretkan matanya kepada rakan-rakannya.

Rakan-rakannya lebih muda dari beliau. Mereka gelarkan beliau dengan gelaran 'Orang tua'. Padahal usia mereka jauh bedanya sekadar 2-3 tahun sahaja. Tapi gaya berfikir dan kematangan mereka sangat jauh berbeda sepertinya beda usia antara mereka adalah dalam lingkungan 4-5 tahun.

Itulah kita sebenarnya. Dibedakan kita dari sudut pandang, kritis pemikiran dan gaya berkata-kata/berhujah yang mana jauh lebih terkehadapan dari rakan-rakan awam/umum kita yang seusia dengan kita. Begitulah kita ditempa di kampus bertahun lamanya. Terkesan sehingga ke hari ini. Alhamdulillah.

-----------------------------------------------------------------------------------------------

Kita sambung cerita kita yang awalnya aku ingin sampaikan tadi.

Lalu aku bertanya, "Habis tu kalu Allah sayangkan kita dengan cara memberikan nikmat, jika diberikan sakit atau di tarik nikmat maka adakah itu bermaksud Allah tidak sayang kepada kita?."

Dia cuba menyampaikan hujahnya "Kalu tidak silap, Allah menarik nikmat dari hambanya dengan beberapa keadaan untuk tujuan sama ada sebagai ujian, dugaan atau bala atas perbuatan yang hambanya sendiri lakukan sebagai cara Allah memperingatkan hamba-hambanya, kan?"

Aku menghanggukkan sedikit kepala tanda bersetujuan dengan pandanganya lalu terus aku bertanya lagi, "Ok, kita biasa faham yang ujian & dugaan ni adalah tanda peringatan Allah kepada manusia manakala bala ini adalah peringatan keras/amaran Allah kepada orang disekeliling/masyarakat supaya jangan melakukan perkara yang di murkai-Nya tetapi bentuk bala ini adalah lebih dahsyat lagi jika dibandingkan dengan ujian & dugaan."

Aku menarik nafas sedikit panjangan dan menyambung bicara, "Persoalannya lagi, di manakah yang di katakan Maha Pengasih dan Maha Penyayang kalau diberikan bala sehingga mengakibatkan mati. Contohnya macam Allah mematikan/meleyapkan kaum-kaum terdahulu atau mematikan manusia yang berbuat zalim dengan cara di azab dengan kesakitan yang dahsyat."

Sahabat-ku memuncangkan bibirnya "hmmm... ada betul juga. Tapi ayat tu macam tergantung je? Sambung lagi."

Aku menambah lagi, "Adakah BALA itu adalah tanda KEMURKAAN Allah dan cara Allah memperingatkan hambanya?

Sahabatku membalas, "Ya, itu rasanya pasti. Seperti yang biasa orang dan kita fikirkan. Tapi kenapa ye? Ada perkara disebaliknya ke yang perlu lagi diketahui lagi?"

Aku merenung nipis wajah sahabat-ku dengan senyuman kecil terukur dibibir. "Ya, masih ada yang tersembunyi yang kita mungkin boleh mula berfikir tentang ke Esaan Allah disebalik asma-Nya 'Ar-Rahman & Ar-Rahim'.

"Ini macam sesuatu yang menarik je. Boleh kongsikan?". seraya terus beliau bersuara seperti tidak sabar-sabar menanti jawapan.

"Ini satu perbincangan untuk membuka minda dan melihat sesuatu dari perspektif yang sangat berbeza dari kebiasaan. Tiada fakta yang mengatakan ia benar atau tepat tetapi ianya tergantung kepada pertimbangan akal kita sendiri." aku merendahkan suara.

"TETAPI!!! untuk menjawab persoalan itu, ko kene jawab beberapa soalan aku dulu, Boleh? senang je". Aku melanjutkan bicara.

"Ayuh!!!! teruskan"


-----------------------------------------------------------------------------------------------


A: Apakah itu hukum HUDUD?

D: Hukum yang Allah cipta untuk hambanya/manusia.

A: Kenapa dalam hukum tersebut ada kelihatan hukuman-hukuman yang nampak dahsyak di mata manusia?

D: Sebab hukuman itu memang untuk menakutkan manusia agar manusia tidak melakukan kesalahan. Hanya Allah yang tahu titik ketakutan manusia kerana Allah yang mencipta manusia.

A: Ada tak kaitan hukum ciptaan Allah di muka bumi seperti hukum hudud ini dengan hukuman di hari perhitungan/di padang mahsya?

D: Ada!!! Jika telah menerima hukuman di dunia mengikut hukum ciptaan Allah maka dosa pada kesalahan tersebut tidak lagi di kira/di hukum di Akhirat.

A: Satu hari di akhirat bersamaan dengan berapa hari di dunia?

D: Ada yang kata panjanganya 1000 hari atau tahun di sana tetapi yang pasti sangat lama.

A: Api di dunia atau di neraka yang lebih panas?

D: Mestilah neraka. Bahkan dengan siksaannya yang telah tertulis dalam Al-Quran sangat dahsyat. Baca pun sudah cukup menggerunkan kita.

A: Apakah yang terjadi kepada kaum nabi-nabi terdahulu yang Allah telah murkai?

D: Allah turunkan BALA dengan dahsyatnya.

A: Kenapakah Allah turunkan BALA?

D: Sebab Allah dah berikan peringatannya melalui nabi-nabi mereka tetapi mereka tetap melakukan melakukan dosa maka Allah timpakan bala kepada mereka sehingga mati a.ka memendekkan umur mereka.

A: Kalu Allah tidak mematikan mereka dengan cara BALA, apakah yang mereka akan lakukan?

D: Bala ni adalah kita boleh sebutkan sebagai last result. Jika selepas di ujian/duga dari Allah sebagai peringatan tetapi mereka tetap melakukan dosa juga. Kalu Allah tak turukan bala kepada mereka maka mereka akan terus berbuat dosa.

A: Maksudnya dosa mereka akan semakin bertambah dengan bertambahnya umur mereka. Lagi panjang umur lagi banyak dosa maka akan lagi lama di azab di neraka atau kekal di dalamnya.

D: Jaaaaaaaaaaaaap8x!!!! Aku macam dapat sesuatu dari persoalan-persoalan yang ko cuba bangkitkan ni." sahabatku menarik nafaz panjangan, menghanggupkan kepalanya dan diwajahnya sudah tergambar apa yang ingin aku sampaikan.

A: Ini bermakna hukuman yang Allah cipta adalah untuk menakutkan hambanya dari melakukan kesalahan. Itu bererti Allah sayangkan kita agar kita takut dan tidak melakukan kesalahan.

A: Jika kita masih melakukan dosa juga, Allah hukum kita dengan hukumannya. Hukuman ini juga adalah tanda Allah sayang kepada kita agar kita terlepas azab di akhirat.

A: Allah turunkan bala juga adalah tanda Allah sayang kita. Sudah beberapa kali Allah memberikan peringatan tetapi kita engkar juga maka bala di turunkan supaya kita mati/dihapuskan agar kita tidak wujud lagi untuk membuat kesalahanya yang di kebelakangan harinya nanti akan menambahkan seksa kita di neraka.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


"ALLLLLLLLAAAAAAAH!!!!!! Hu AKBAR!!! Maha pengasih Allah kepada kita. Tak nampak di mata kasar kita." senyum gembira sahabat-ku dengan berkaca-kaca matanya di basahi air mata yang ingin menalir.

Aku menambung lagi, "Jika kita menolah hukum Allah yang sebenarnya adalah tanda kasih sayang Allah kepada kita maka kitalah yang sebenarnya menzalimi diri kita sendiri dengan memasukkan diri kita di dalam neraka."

Tidak ada yang ditunggu mereka (orang kafir) selain datangnya para malaikat kepada mereka atau datangnya perintah Tuhanmu. Demikianlah yang telah diperbuat oleh orang-orang (kafir) sebelum mereka. Allah tidak menzalimi mereka. Justeru merekalah yang (selalu) menzalimi diri mereka sendiri.


(Surah An-Hahl: Ayat 33)


Salah satu dari tanda sayang Allah kepada kita adalah mukjizat Nabi Muhammad SAW iaitu Al-Quran. Di dalamnya menyebutkan tentang perkara pada masa hadapan yang bakal manusia lakukan dan manusia terima atas perbuatan yang dilakukan. 

Al-Quran sudah lama memberikan 'Hint' kepada manusia, ia adalah seperti 'game cheat' dalam permainan, dan seakan kod rahasia yang telah lama terbongkar serta tips kepada peperiksaan akhir manusia.

"Dan mereka menjerit-jerit di dalam neraka itu (sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (lalu Allah menempelak mereka): ""Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikit dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan".
(Surah Fathir: ayat 37)

MORAL OF THE STORY

Begitulah sayangnya Allah kepada kita hamba-hambanya. Tidaklah Allah menciptakan manusia itu dengan begitu sahaja. Bahkan diberikan peringatan melalui nabi-nabi dan rasul-rasulnya serta kitab-kitabnya. Agar manusia itu selamat hidup di muka bumi agar dapat nanti kembali berjumpa dengan-Nya semula dengan selamat.

Cuma kita hamba-hambanya yang tidak melihat tanda-tanda sayangnya Allah itu dengan jelas. Melainkan kepada mereka yang mahu berfikir.

Terkadang sayang itu tidak tampak di mata tetapi boleh dirasakan dalam hati. Tidak boleh dipegang tetapi dapat dirasai. Zat Allah yang maha kaya dibentang di sekeliling kita. Untuk kita mengenali pencipta dengan melihat pada ciptanya, peristiwa ciptaannya dan pada diri kita sendiri.

Dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memerhatikan?

(Adz-Dzaariyat: Ayat 21)

Tuesday, October 16, 2012

Bertemu kita mahupun perpisahan kita hanya kerana ALLAH


Sering dan terngiang-ngiang di telinga ku tiap-tiap kata yang pernah dilafazkan abng R. "Oklah, sampai disini perjumpaan kita. Kita bertemu dan berpisah kerana ALLAH. Kita tangguhkan majlis dengan tasbih kifarah dan surah al-'asr"

Aku duduk bersendiri merenungkan maksud itu. "Kenapa kita kene cakap macam tu? memang itu ayat skema nak tutup majlis kot. ke ada maksud yang tersirat?" aku mencuka dalam hati mencari-cari penafsiran itu sendiri. Tak berapa faham tapi mahu mencari maknanya.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Aku ada ramai kawan, teman dan ada sahabat. Mereka ini masing-masing mempunyai karakter yang berbeda. Yang aku maksudkan dengan mereka berbeda bukannya merujuk kepada individu itu tetapi aku merujuk kepada karakter kelompok yang istilahnya 'KAWAN', 'TEMAN' dan 'SAHABAT' itu.

Kawan-kawan aku  karakternya berbeda dengan yang namanya teman-teman. Begitu juga dengan sahabat. Orang bilang 'kawan adalah cerminan kepada diri kita'. Anda pernah enggak mendengar kata-kata itu? 

Hal ini ingin menunjukkan bahawa diri/karakter kita itu jika mahu diketahui oleh orang lain boleh sahaja dilihat melalui orang disekeliling kita iaitu orang yang paling dekat dengan kita adalah kawan-kawan kita. Anda setuju?

Tapi gimana kalau aku bina kata-kata tadi dalam 3 baris ayat yang berbeda.

1. kawan adalah cerminan kepada diri kita.

2.Teman adalah cerminan kepada diri kita.

3. Sahabat adalah cerminan kepada diri kita.

Apa yang anda faham bila istilah di awalan ayat itu aku tukarkan kepada 3 perkataan 'kawan, teman & sahabat'. Jadi apa yang anda boleh faham di sini?

Maknanya jika kawan itu boleh mewakili satu jenis perwatakan/karakter. Harusnya jika orang itu punya yang  namanya teman maka dia punya karakter yang sesuai untuk bergabung/bergaul dengan orang-orang yang layakkannya sebagai teman. Jika dia ada sahabat, maka pasti dia punya karakter orang yang layak bergaul dengan sahabat.


Mungkin ada yang pening saat membaca entry ini, apakah bedanya antara kawan, teman dan sahabat? entry ini sebenarnya adalah kesinambungan dari satu entry aku yang lepas. (klik di sini untuk entry lepas)

Jadi, aku mudahkan dengan mendefinasikan semula apa itu kawan, teman dan sahabat. Kawan ini adalah individu yang kita kenal secara semasa. Pernah ada dalam lipatan sejarah kehidupan kita, mungkin kawan sekolah, sepejabat, universiti, kejiranan mahupun yang kita pernah ada hubungan hidup dengan mereka dalam satu-satu tempoh masa.

Jika teman itu, mungkin sama dengan kawan tetapi mereka ini yang sering kita ketemu dan bersama. Saat tawa mereka ada, saat sedih pun terkadang mereka ada. Suka untuk berjumpa dengan teman-teman ini. 

Sahabat pula, adalah orang yang kita pernah bergaduh dengan mereka, menangis kerananya, terasa kehilangan saat tiada di depan mata dan rasa kebersamaan itu wujud bila berjumpa.

Mungkin definasi aku ini mampu sedikit memaknai apa yang akan aku coretkan selanjutnya.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Kita sambung semula tentang 3 baris ayat tadi:

1. kawan adalah cerminan kepada diri kita

2. Teman adalah cerminan kepada diri kita.

3. Sahabat adalah cerminan kepada diri kita
.
Jika kawan, teman dan sahabat itu mempunyai karakter yang berbeda, maka orang yang bisa bergabung dengan mereka semua itu juga pasti mampu mempunyai karakter yang berbeda.

Dalam filem Batman misalnya ada digunakan istilah 'the dark side' atau sisi gelap pada 1 watak dalam filem tersebut. Sama juga dengan sebuah novel yang terkenal Dr jackal and Mr hyde. Maknanya watak itu punyai 2 karakter iaitu karakter baik dan jahat.

Karakter bukan sekadar baik dah jahat sahaja,  boleh jadi karakter adalah seorang yang memarah, memalu, periang, mendiam, penakut dan juga tidak terkecuali adalah gaya hidup serta cara berfikir.

Tapi satu hal yang belum pernah terjadi saat ini adalah antara dunia kawan-kawan-ku, teman-teman-ku mahupun sahabat-sahabat-ku ini mereka tidak saling bergabung dengan kata lain, mereka tidak pernah berjumpa pun.

Biar aku bagikan contohnya. Aku punya kawan A dan teman A. Mereka ini tidak pernab berjumpa pun apalagi kawan A aku mahu berjumpa dengan sahabat A aku. Pasti belum pernah berlaku.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Karakter ini aku boleh umpamakan juga sebagai dunia. Antara satu karakter dengan karakter yang lain umpama satu dunia dan dunia yang lainnya. Berpisah. Tidak bersatu lagi. Masih belum bersatu. Masih belum bergabung. Masih belum di satukan.

Sama seperti dua planet. Planet marikh dan planet zuhrah. Punyai karakter yang berbeda.

Persoalannya kapan mereka ini akan disatukan? Kapan karakter-karakter ini akan bergabung? kapan kawan akan berjumpa dengan teman dan kapan pula mereka akan bertemu sahabat? kapan 2 dunia akan bersatu? kapan marikh akan bersatu dengan zuhrah? kapankah? bilakah?

Itulah persoalan yang aku sendiri belum punya upaya untuk menjawabnya.

Jika ditanya, mahukah karakter itu di satukan? jawapan aku "YA, AKU MAHU." Tetapi sebelum bibirku mampu mengatakannya, tidak lupa aku untuk sering meminta kepada sang raja langit dan dunia kebenaranya. Jawapannya.



Aku cuma ada pena untuk dicoretkan dalam lembaran ini. Aku cuma ada tangan untuk terus berdoa dan berdoa. Aku cuma ada mata untuk meratapi dosa-dosa lalu agar aku terlahir untuk menjadi manusia yang sempurna untuk mereka. Aku cuma ada kaki untuk melangkah, berusaha sehabis baik. Aku cuma ada akal untuk terus merencana apa yang terbaik untuk masa hadapan yang aku sendiri belum tahu hujung pangkalnya. Aku cuma ada hati untuk berkongsi kasih antara aku, sang pemurah, kekasihku muhammad dan mereka.

Kerana aku tidak punya yang namanya pena yang telah tertulis di luh mahfuz. Tetapi aku ada keyakinan yang kita akan bergabung. semuanya di bawah panji islam/panji hitam. Kerana kita bertemu dalam musafir perjalanan ini menuju ke syurga dalam satu bahtera yang sangat besar yang namanya dunia dan kita di pertemukan dalam satu jalan cerita yang sedikit sama iaitu untuk memartabatkan agama ALLAH di muka bumi ini.




MORAL OF THE STORY

Jadi aku menyeru kepada seluruh karakter ku; kawan-kawan, teman-teman, sahabat, marikh, zuhrah dan seluruhnya. Jika ada kekurangan dari diri ku, aku pohon maaf pada kalian semua. Jika aku tidak sempurna maka ku harapkan kalian ada untuk menyempurnakan aku. 



Jika kita pernah bertemu dahulu atas apa-apa ikatan pun, percayalah itu semua kerana Allah. Jika kelak kita pun akan terpisah. Yakinlah itu juga kerana Allah.

Jangan yakin dengan aku. Yakinlah hanya pada Allah. (^_^)





Tuesday, April 24, 2012

Coretan Kehidupan



Akhirnya saya dapat mencoretkan sesuatu dalam laman blog ini yang saya ambil masa lama untuk berfikir dengan semua entri yang saya pernah coretkan.

Untuk siapa dan kenapa saya mencoretkan semua lembaran ini? 

Bukan untuk siapa-siapa, bukan untuk apa-apa tujuan yang specific tetapi hanya kerna saya memang mahu berbuat. Tidak ada perkara kukuh yang menekan saya untuk mencoretkannya di laman blog ini, tidak perlu juga sebab kuat kenapa saya harus terus mencoretkannya.

Lembaran ini saya suka istilah dengan KEHIDUPAN.

Dalam kehidupan kita terkadang kita dipaksa untuk melakukan yang terbaik dalam tugas dan tanggungjawab yang dipikulkan. Ada sahaja salah di merata-rata bila kerja dan tugas tidak seperti yang diharapkan.

Terkadang pula, tekanan KESEMPURNAAN itu menerjah dalam lubuk hati kita sendiri. Kita sendiri yang tertekan dengan pencapaian yang kita mahu laksanakan 'HANYA yang terbaik sahaja'. Walau sudah tidak ada pihak luar yang menekan kita, diri kita pula yang memaksa-maksa untuk "LAKUKAN YANG TERBAIK".

hmmmmm...

Di mana ruangnya untuk saya berada dalam keadaan BERSAHAJA? Saya juga lemah, saya tidak selalu kuat, saya tak selalu comel, saya pun nak menangis juga, saya mahu dipeluk, saya mahu dinasihatkkan, saya pun mahu merajuk juga.

DI MANA SEMUA RUANG ITU SAYA MAHU DAPATKAN?


------------------------------------------------------------------------------------------


Saya memerlukan ruang untuk berfikir dan re-chargekan tenaga saya ini. Saya mencari teman, kawan dan sahabat. Setiap dari mereka mempunyai hal-halnya yang berbeda. Begitulah juga sama dengan istilah yang saya gunakan kepada mereka. Ada karekter yang berbeza pada istilah 'kawan' , 'teman' dan 'sahabat'.

A: Aku nak tanya satu soalan ni. boleh?
B: Tanya la, jika boleh? (hehehe~)
A: Kalu aku ada masalah organisasi, ko boleh tolong tak?
B: Boleh, bagitahu je la. Aku boleh tolong sekadar yang termampu.

Mereka berdua pun duduk dan membincangkan hal tersebut sehingga selesai.

A: Aku saja je nak lepak-lepak dengan ko ni. Sambil minum-minum.
C: Ko macam baru menyelesaikan satu masalah besar je ni?
A: Ha'a, tadi ada kerja sikit. Stress betul kene selesaikan tugasan tu. 
C: Biasa la tu, kerja kene buat. Dah-dah, jangan fikir sangat kita bualkan hal lain.

Mereka berdua pun berbual panjangan menyingkap hal-hal lama dan mengimbau kenangan silam.

A: Eh! Macam kenal je?
D: Ha'a la. Rasa kita satu sekolah dulu kan?
A: Ye la, takkan tak ingat kot. Buat apa sekang ni?
D: Dah kerja dah...bla...bla...bla..bla.. hmmm.. aku ada hal ni, ok la. Aku gerak dulu.
A: Aku pun ada hal jugak sebenarnya ni. Ok, kalau jalan-jalan jumpa dekat mana-mana tegurlah ye.


Begitulah saya mendefinasikan istilah  'Kawan' , 'Teman', dan 'Sahabat'. Berbeda sebutannya juga maknanya. Begitu ramainya orang-orang yang ada disekeliling kita, berbeda kedudukan dan manafaat yang kita boleh peroleh dari mereka ini.

Begitu juga berbeda rasa dan perkongsian yang kita mahu beritahu mereka tentang hal kehidupan kita. Tidak semua boleh dikongsikan sama rata. Ada hal yang lebih selesa kita pertuturkan dengan 'kawan', ada hal yang senang dipertuturkan dengan 'teman' dan ada hal sulit yang kita boleh kabarkan kepada 'sahabat'.

Tetapi tidak selalunya kombinasi itu secocok, terkadang hal sulit/rahasia kita, kita perdengarkan kepada 'kawan', tidak sesuai dikabarkan kepada 'sahabat'. Terkadang 'sahabat' pun tidak begitu mampu membantu kerana kita TERASA perlu begitu sempurna untuk berkongsikan KEKURANGAN dengan mereka ini.

Tergantung kepada situasi dan keadaan.

Tetapi jika saya, saya lebih selesa dengan Blog ini. Ia seperti coretan yang tidak pernah menidakkan apa yang saya mahu kongsikan. Saya tidak pasti yang bisa membaca entri ini adakah 'teman', 'kawan' atau 'sahabt'. Tetapi  sepertinya blog ini boleh menerima semua rahasia hati yang saya ingin ceritakan.

KERANA saya yakin dan pasti bahawa akan ada yang membacanya. Walaupun saya tidak tahu siapa, bila, kenapa dia membacanya dan apa tujuan mereka membacanya. Dan saya pun tidak mahu tahu tentang hal itu.


MORAL OF THE STORY.

Saya mahu menconteng kenangan hidup atas diari yang tidak bisa difahami oleh manusia. Agar mereka semua tidak pernah dan akan memahami siapa saya. Saya cuma mahu mereka tahu yang saya ada 1001 ungkapan yang bermain di minda saya untuk mereka juga turut berfikir dan terfikir dari luar kotak fikiran kebiasaan.



Sunday, April 8, 2012

Sepetang bersama masalah yang diselesaikan


Aku, "Salam, Mat aku rasa rindu nak jumpa ko. Dah lama tak jumpa".

"Tak da hal punya, datang la rumah", Mat membalas.

"Tapi masalahnya aku tak leh nak datang rumah ko.", dengan pantas aku menjawab.

"Kenapa pulak?", Mat terpingga-pingga.

"Kereta aku tak de minyak laaaa...hehe~", dengan nada lembut.

"Pulak dah, ko kat mane sekarang?", Mat bertanya.

"Aku ada dekat depan pintu masjid negeri ni", aku membalas

"Ok, tunggu jap nanti aku datang", dengan pantas Mat menjawab.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Selesai kami menguruskan satu ujian kereta kehabisan minyak. Kami berborak.

"Aku ada masalah ni, masalah ini kalu besar, ni lagi besar punya besar punya besar", Mat memulakkan cerita.

Aku sambut, "La, aku ingat aku je yang ada masalah minyak habis, rupa-rupanya ko lagi ada masalah dari aku."

Lalu Mat pun menceritakan la masalahnya satu persatu, dengan gaya dan intonasi yang menggambarkan berapa teruknya masalah yang dihadapi. Sambil menggeleng-gelengkan kepala seakan tidak tahu apa nak buat lagi lagi.

"Skang ni aku nak tanya, tuduhan tu dah kene atas ko ke belum?", aku bertanya.

"Belum lagi.", dengan pantas Mat menjawab.

"Sekarang ko rasa tu masalah ke?", aku bertanya lagi.

"Ye la, mesti kot.", dia menjawab

"Agak-agak ko, berapa lama lagi hidup ko akan habis dari masalah setelah ko berfikir-fikir, terfikir-fikir dan pening-pening dok fikirkan masalah tu?", dengan suara sedikit tegas.

"hmmmmm... entah la. kalau aku fikir pun belum tentu selesai sebenarnya. Tapi aku still fikir jugak. hehehe", di menjawab dalam keadaaan bingung.

"Haaaa... pandai pun. Ko yang jawab soalan yang ada dalam diri ko sebenarnya. Lain la kalau ko ada masalah lepas ko fikir 3 hari 3 malam lepas tu masalah tu dengan sendirinya selesai. Ok gak kalau macam tu, tapi masalahnya ko fikir-fikir lama-lama masalah tu malah jadi lagi rumit dan besar. Besar dari yang asalnya tadi kecil je. KAAAAAANNNN.", aku mengubah-ubah nada.

"Betul jugak cakap ko tu. Masalah dah memang ada, buat apa nak fikir tak habis-habis. Akan memburukkan keadaaan lagi ada la. Baik aku buat TINDAKKAN untuk menyelesaikannya atau lebih baik aku FIKIRKAN BENDA LAIN supaya masalah tadi tu tak la masalah sangat."

Aku nak pesan satu je MAT

"Apa yang kita FIKIR...
Apa yang kita CAKAP...
Apa yang kita RASA dalam hati...
Apa TINDAKAN kita...
SEMUANYA ADALAH DOA"

"Kalu kita FIKIR, aku ada masalah, masalah, masalah maka masalah akan wujud dan bahkan akan bertambah-tambah lagi. Bila kita CAKAP, habisla aku mesti aku tak leh buat punya ni, maka mesti tak boleh buat punya padahal belum cuba lagi. Kalau RASA sesuatu yang buruk akan berlaku, maka perkara yang buruk itu pun akan terjadi. Kalau kita BERTINDAK negarif atas semua perkara yang terjadi pada kita, maka seluruh hidup kita akan dihalakan kepada perkara negatif."


MORAL OF THE STORY

Sesuatu perkara yang datang/terjadi kepada kita, maka kitalah yang mengposisikan semua perkara/kejadian tersebut sama ada kita nak mendefinasikan ianya sebagai MASALAH, UJIAN, PELUANG, BALA atau HIKMAH dari Maha Esa.

Jadi kalau kita rasa semua itu datang dalam bentuk MASALAH maka terpulang kepada kita untuk menegatifkkanya atau mengpositifkannya.

Jika anda terus menegatifkkannya, maka teruslah anda dalam belenggu negatif itu sehinggakan wujudnya prasangka, sudut pandang keburukan, was-was, cemburu tak bertempat, hilang keyakinan pada diri sendiri dan orang lain, prajudis dan segala macam lagi akan datang.

Takpe. Kekalkanlah pemikiran negatif itu sampai ke akhirnya. Bina rasa benci dan hilangkan la nilai-nilai sayang, kasih, cinta, persahabatan, kekeluargaan dan semua nilai murni dalam diri itu, hilangkan dengan semua masalah yang datang kepada anda sebab anda merasakan bahawa memang anda sorang sahaja yang ada masalah dan merasakan masalah itu anda boleh selesaikan sendiri walaupun tak pernah selesai pun.

Sedangkan masalah itu boleh dikongsikan dengan orang lain, dikurangkan, dimotivasikan, diredakan, diselongkarkan, dijelaskan, dirungkaikan, diselesaikan secara bijak. 

Apa yang perlu dibuat?

Carilah orang di sekeliling anda untuk menjadi ALAT BANTU kepada anda, cari keluarga, cari teman, cari sahabat, cari si dia, cari keluarga dan cari sesiapa sahaja malah apa sahaja perkara yang anda rasa perlu/wajib/harus dibuat untuk melegakan masalah itu dipersilakan untuk dibuat. Jadikan ianya satu KEWAJIPAN untuk anda selesaikan dahulu dari membuat amanah-amanah yang lain dan membiarkan ianya terus bertimbun dari satu masalah kepada masalah yang seterusnya. USAHA-USAHA-USAHA.

Kerana masalah itu bukan ada pada saya, bukan ada pada teman, sahabat , ibubapa hatta bukan pada Allah swt pun. KERANA MASALAH itu ada pada anda. Andalah selayaknya menyelesaikan masalah tersebut.

Jika ada masalah yang datang, anda buat ia bukan sebagai masalah.
"Itulah tindakkan yang paling HEBAT sebenarnya!!!."

"DIRI ANDA ADALAH BAGAIMANA CARA ANDA BERFIKIRKAN"

Always think positive




Wednesday, March 7, 2012

membina generasi tarbawi dengan rahim-mu solehah



Selawat dan salam pada Rasulullah SAW penghulu sekalian Nabi dan rasul. Kasih tertinggi ku pada makluk yang selayatnya diagungkan dan dipuji.

Insan mulia yang mengajarkan kepada-ku erti berkasih sayang sesama makluk dan kepada sekalian penghuni alam. Selembut sehalus tulus budi mu, menyentuk hati ummah dengan sifat terpuji mu. Cinta tertinggi ku pada-mu yA rasullullah membawa cinta kepada yang maha mencipta cinta ALLAH SWT.

Assalamualaika ya Rasullulah. Assalamualaika yang habi ballah.

Nukilan ini aku coretkan di saat hati sangat tersentuh dikeheningan malam yang mengalunkan irama merdu menyeliputi malam. Ya rob, kau jadikan malam untuk kami berlindung dari kehangatan mentari. Ya Aziz, kau kurniakan malam untuk kami beradu.

Sempatkah aku bertemu dengan pagi ku. Sempatkan aku bertemu dengan penengan hati-ku Ya Rob? Saat aku merintih, aku mengharap cuma Cinta dan pandangan-mu ya ALLAH. Aku malu dengan dunia, aku sepi dengan kehidupan dan aku kosong dengan iman. Aku sering berjanji, aku mungkiri.

Aku Cinta pada-mu Ya ALLAH. Aku mahu bersama mu Ya Rasullullah. Aku tidak rela mati jika bukan syahid yang menanti. Aku hina Ya ALLAH. Aku zalim pada diri ku.

Layakkah aku menjadi rantaian pejuangan ini untuk ku sambungkan. Kuatkah aku untuk berdiri sendiri? Di saat dugaan di depan mata, Aku sudah hampir tenggelam.

Dampingi aku dengan kelembutan, dampingi aku dengan kalam suci, kalimah keramat, hampirkan aku dengan Ar-Rahim.

"Ku tidak dicipta untuk menerima, tapi lahirku untuk memberi. Aku tidak lahir untuk dibimbing. Aku lahir untuk membimbing. Aku tidak diciptakan sentiasa kuat dan teguh berdiri. Kerana aku PATAH...."



Jika batin ku menjerit maka kau dengarilah, jika aku merintih kau pujuk la. Jika aku sakit kau sembuhkan la, jika aku lapar kau bantulah.

Aku Cinta apa mu Ya Rasullullah. Benarkan aku berada di bawah panji-panji mu. Selamatkan aku dari kehinaan dunia. Hantarlah pendamping-ku.

Aku tidak mahu berjalan lagi, aku mahu berlari. Aku mendengar seruan jihad berkumandang. Bantu aku yang Rob. Selamatkan mereka semua ya Rob. Benarkan kami membina generasi tarbawi dari rahim-rahim solehah ini.

Jangan sia-siakan kewujudan mereka. Jangan sia-siakan aku. Jangan lalaikan aku, jangan mundur aku. Jihad itu berkumandangan. Aku ingin pergi.

Sama ada MENANG atau SYAHID.

"pulangkan TULANG RUSUK ku segera, Aku ingin pergi berjuang".

Wednesday, February 22, 2012

Saya mahu pulang ke kampung


"Nak tau tak satu cerita?", ketika sedang memandu lalu aku bertanya kepada co-pilot di sebelah bagi mencari ruang untuk berbual.

"Cerita apa bang?". teman sebelah menjawab perlahan.

"Perasan tak, sesetengah orang bila dia dengar bunyi ombak dia mesti rasa suka dan tenang. Sesetengah orang, bila lihat pemandangan sawah padi dia akan rasa selesa dan damai dalam hati, ada pula sesetengah orang lagi, bila di lihat pemandangan kampung-kampung dia rasa seronok. Tahu tak kenapa?" aku bertanya.

"Sebab keadaan yang abang sebut tadi tu tempat-tempat yang best kot", dia menjawab tetapi tidak yakin.

"Kalu abang pula, abang suka keadaaan yang macam mana?", dia pula melontarkan soalan.

"Kalu abang sebut mesti jawapan abang ni dirasakan macam pelik sikit", aku menjawab ringkas. Sambil melewati sebuah plaza tol.

Setelah palang tol naik aku terus membalas, "Abang suka suasana bandar."

"BANDAR?! kenapa pula? lain je dari kebiasaan?"

"Abang suka hiruk pikuk bandar, jam, kesibukkan bandar. Abang suka tengok bangunan tinggi-tinggi. Suka tengok LRT, pemandangan bandaraya di waktu malam abang boleh umpamakan sebagai selimut yang boleh mendodoikan.", aku menjawab.

"Kenapa macam tu pula ye? boleh jelaskan sikit tak?", teman bertanya lagi.

"Sebenarnya antara cerita abang dengan situasi pertama yang abang bagitu mula-mula tadi tentang suasana dan keadaan itu ada satu persamaan sebenarnya iaitu ASAL KITA DATANG."

"Manusia akan suka kepada suasana yang dekat dengan diri mereka dan akan merasa tenang bila mendekati suasana tersebut dengan kata lain manusia akan sentiasa suka dan teringat kepada tempat asal mereka datang walaupun sejauh mana mereka merantau. Tempat yang paling dekat dengan hati manusia adalah KAMPUNG HALAMAN tempat dibesarkan, bermain dan berasal.", aku menghuraikan sedikit panjang.

"Ooooo... tu pasal la orang bila raya je nak balik ke kampung ye bang?", temanku menjawab spontan.

"YE! tepat sekali. Kalu Raya Aidil Fitri ramai yang akan balik ke kampung. Terkadang tu, ada yang tetap pulang ke kampung walaupun sudah tiada ibubapa lagi di kampung. Ini kerana Aidil Fitri merujuk kepada FITRAH manusia yang telah lahir hasil dari pengorbanan melawan hawa nafsu selama 1 bulan. Hati manusia akan menjadi bersih dan kembali kepada FITRAHnya. Bila manusia berada dalam keadaaan FITRAH, ia akan cenderung untuk merasakan aman dan tenang untuk pulang ke tempat asalnya.", aku tamatkan perbualan di situ.

Kereta meluncur laju menuju ke destinasi harian kami.


-----------------------------------------------------------------------------------------

Manusia itu lahirnya dengan FITRAH, dengan hati yang bersih dan suci. Manusia terkadang diibaratkan sebagai kain putih dan ibubapa cerminan bagaimana mencorakkan keperibadian manusia tersebut. Itulah antara perumpamaan manusia.

Masa bersilih hari, tahun berganti tahun, Zaman berubah zaman HATI yang asalnya FITRAH kini ternoda, dinoda serta menodai oleh gangguan ujian/cubaan kehidupan, warna warni hidup, bisikan syaitan, hasat dengki, iri hati, sombong, riak, takabbur dan lain-lain lagi menjadi titik-titik hitam yang sedikit demi sedikit menutupi HATI kita.

Lalu ALLAH SWT mengajarkan kita dengan perantaraan Nabi dan Rasul untuk senentiasa beristiqhfar, bertasbih, bertahmit dan berzikir memuji kebesaran-Nya agar HATI ini kembali bersinar dan bercahaya serta mampu melawan semua gangguan dan cobaan tersebut.

Tujuannya tidak lain dan tidak bukan, agar kita kembali semula kepada FITRAH kita sebelum kita kembali kepada Sang Pencipta kita.

Jika saya umpamakan kita sebagai SEHELAI KAIN PUTIH, kita bermula dengan FASA permulaan iaitu sehelai kain putih, disepanjang jalan kehidupan ini kita tercorak, dicorakkan dan dikotorkan dengan warna-warna yang tidak sepatutnya. Di sepanjang perjalanan itu jugalah kita perlu senentiasa berusaha memutihkan kembali KAIN PUTIH tersebut dengan membasuhnya, mencuci, melindunginya dari dikotorkan (bertaubat, beristiqhfar, membuat pahala, menjauhi dosa)

FASA akhir adalah kita perlu pulang semula ke tempat asal kita dengan KAIN itu haruslah PUTIH seperti sedia kala aka kita hendaklah persiapkan diri kita untuk kembali kepada FITRAH untuk berjumpa dengan ALLAH SWT.

--------------------------------------------------------------------------------------------

Persoalannya, manusia ini di manakan tempat asalnya?

Semua orang tahu bahawa di akhir pengakhiran hidup kita, kita semua ingin MASUK ke dalam Syurga. Jika saya tanyakan kepada anda? anda juga akan menjawab persis seperti itu atau dengan hujah-hujah yang panjang tetapi tetap menjurus kepada maksud yang sama, bukan?

Tetapi sedarkah kita pada hakikatnya kita sebenarnya bukan mahu MASUK ke dalam syurga? Istilah MASUK ini seperti ada satu keganjilan dan ketidak biasaan atau dengan kata lain adalah FRASA yang kurang tepat.

Kita bukan sebenarnya MASUK ke dalam syurga tetapi kita sebenarnya KEMBALI/PULANG ke syurga.

Kenapa Frasa KEMBALI atau PULANG yang seharusnya digunakan kerana inilah hakikat yang kita perlu sadari. Kita adalah Makhluk yang asalnya dari Syurga. Kita adalah warisan dari ADAM dan HAWA yang tempat asalnya adalah syurga.

Digambarkan keindahan syurga itu adanya sungai yang mengalir di bawahnya, pokok-pokok, pemandangan yang indah, bunga dan buah-buahan dihias dengan barisan bidadari yang cantik dan jelita.

Itulah sebabnya Manusia punyai satu nilai ketenagan dan kedamaian yang sama dalam lubut hati yang sangat dalam mestikan manusia itu terdiri dari pelbagai agama, bangsa, wwarna kulit mahu pun bahasa yang berbeza-beza antara satu dengan yang lain. KEDAMAIAN DAN KEAMANAN itu dari manakah sumber nilai itu datang/hadir di dalam hati manusia?

Ianya bukan tercipta dari luar masuk ke dalam hati manusia (outside in) tetapi ianya sudah tercipta di dalam hati manusia (Built-in). Sumber ini terdalamanya datang dari rakaman ADAM dan HAWA di syurga dahulu maka itulah jawapan kepada semua pencarian manusia di muka bumi ini.

Manusia mahukan rumah yang besar/mahligai yang cantik dengan ilmu seni bina mereka membangunkan keinginan itu. Manusia mahukan pasangan hidup yang menawan, mahukan kehijauan taman lalu mereka menciptanya dengan ilmu lanskap, manusia mencipta sungai/kolam/tasik buatan kerana mereka merasa tenang melihat air mengalir yang mendamaikan dan mententeramkan jiwa.  


MORAL OF THE STORY

Kesemua pencarian manusia ini bersumberkan kepada satu jawapan iaitu manusia sebenarnya adalah makhluk syurga yang singgah di muka bumi ini untuk mengutip amalan untuk pulang semula ke syurga.

Jadi manusia tidak boleh lari dari pencarian mereka di bumi ini kerana MANUSIA sebenarnya RINDU UNTUK PULANG KE SYURGA.

Dan mereka mencari-cari semula FITRAH yang telah hilang dari HATI mereka dek kerana telah diselubungi oleh awan hitam disepanjang perjalanan di muka bumi ini.

"AKU RINDUKAN KAMPUNG HALAMAN KU, DAN AKU MAHU PULANG BERSAMA-MU"


Sunday, February 5, 2012

I only love Prophet Muhammad SAW


" Ummati... ummati... ummati"

itulah ucapan yang keluar dari bibir mula Nabi seluruh Alam, ketua segala pejuang kebenaran, pemimpin seluruh da'e, pemimpin Agong sepanjang sejarah kemanusiaan, PENCINTA yang setia.

Memulakan kisah baginda tentang UMMAT-KU. Tercorek sekian lamanya dalam dada baginda sebenarnya sebelum kerasulan lagi. Mendaki sebuah bukit yang tinggi untuk menyendiri dan mencari makna erti kehidupan yang hakiki tak kala zaman kejahilan di tahap maksimum melatari akal dan pemikiran orang di mekah al-mukaramah.

Di sana UMMAT-KU itu telah ada di dalam dada-nya. Baginda resah gelisah melihat kejahilan itu, pergaduhan antara puak, bertikam lidah saban hari, tidak kurang banyak juga darah yang mengalir, PERCUMA! Bagai tiada nilai. Anak perempuan di tanam hidup-hidup. Jual beli sangat menindas. Yang kaya tetap kaya dan manusia juga di perdagangkan di pasar seperti tiada nilai dan maruah.

Jika boleh dibayangkan perasaan baginda saat itu, teman? Meronta-ronta, gelisah, kabur, gusar, kacau bilau, remuk, hancur dan apa lagi kata yang boleh terkeluar. Baginda lebih merasakannya.

Di atas bukit itu, UMMAT-KU sudah tertanam di dalam dada-nya. Ianya telah lama ada di dalam dada baginda, fikiran baginda dan seluruh tubuh baginda.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Saat baginda dilemparkan batu dan pelbagai barang keras dari penduduk di sebuah negara itu. Sambil dilindungi oleh sahabat-sahabat-nya. Beredarlah baginda sehingga memasuki sebuah kebun/taman buah-buahan milik persendirian.

Baginda datang tidak meminta apa pun malah datang untuk memberikan kabar gembira tentang Sang Pencipta langit dan bumi. Tapi ajakan itu, dakwah itu tidak mahu di terima mereka.

Melewati ketua malaikat bertanya kepada baginda, "Aku panggilkan malaikat penjaga gunung ini untuk kamu". sampai malaikat itu, "Aku sedia diarahkan berbuat apa pun".

Malaikat tidak tertahan melihat apa yang telah diperlakukan oleh penduduk negara itu. "Mahu aku hempakkan kedua gunung ini di atas mereka kerana apa yang telah diperbuat mereka kepada kamu?"

UMMAT-KU, itu masih ada dalam dada baginda.

"Jangan! Mereka tidak tahu. Jika bukan mereka yang akan beriman, kelak generasi selepas merekalah yang akan beriman kepada Allah SWT."

Walau saat itu diperbuat keji oleh yang namanya UMMAT-KU tetapi baginda tetap tidak mengapa-apakan mereka kerana baginda yakin hidayah itu akan masuk juga ke dalam hati mereka. Jika bukan sekarang, pasti akan datang.


--------------------------------------------------------------------------------------------

Setelah hari dibangkitkan kita semuanya kelak di padang mahsyar. Baginda yang akan dibangkitkan terlebih dahulunya.

Bertanya baginda kepada Malaikat, "Di mana UMMAT-KU?, mana mereka? mana UMMAT-KU"

Mencari-cari baginda akan kita dimana. Bergerak baginda mencari kita di mana. Bertemu baginda dengan nabi-nabi yang lainnya.

"Muhammad, ummat mu adalah ummat yang paling akhir sekali."

Mencari-cari baginda kita dimana. Bukan Khadijah yang baginda cari. Bukan Fatimah. Bukan Aisyah, Bukan Abu Bakar, Omar, othman, Ali, bukan juga yang di carinya Ibu dan ayah baginda. bukan kaum kerabat baginda yang baginda risaukan, teman.

Bukan keindahan syurga yang telah dijanjikan oleh Allah dapat menyenangkan hati baginda. Tetapi kerisauan itu terdalam dalam hati baginda, tertanam dalam sanubari baginda, mengalir dalam fikiran baginda. "DI MANA UMMAT-KU?"

 "APAKAH NASIB UMMAT-KU ya ALLAH", RAJA DI HARI PEMBALASAN


-------------------------------------------------------------------------------------------

Tetapi kita dengan mudahnya berkata.

"Saya cinta pada awak", kata-kata yang tidak seharusnya kita ucapkan.

"Awaklah isteri yang paling saya cintai", tanpa disedari itu terungkap dari bibir kita.


Silap, satu kesilapan. Kesilapan yang kita tidak sedar. Kesilapan yang berulang. Kesilapan yang tidak pernah terlintas dibenak hati kita. Kita silap dalam memberikan CINTA dan melafazkan CINTA itu kepada yang tidak BERHAK!

KITA SAMA SEPERTI MEREKA.

Melewati hari-hari kelahiran Nabi Muhammad, melewati hijrah baginda. Mendengar kisah/sirah baginda. Dari membaca, mendengar, menyampaikan kepada orang lain. Silih berganti memperingatkan manusia supaya MENCINTAI NABI MUHAMMAD SAW.

Tetapi kita ulangi ucapan CINTA itu sesama kita.

"Abang, saya cinta abang sebagai suami saya dan bapa kepada anak-anak kita", berbunga-bunga kita menucapkan penghargaan itu kepada mereka yang ada dalam hati kita.


----------------------------------------------------------------------------------------



Begitu hebat pengorbanan baginda kepada kita. Menyebarkan islam dan mendorong iman masuk ke dalam diri kita.

Bertarung nyawa untuk memastikan kita kelak akan masuk ke dalam syurga. Sanggup berkorban diri untuk kita. Berfikir siang dan malam tentang kita.

Apa lagi yang kita boleh bandingkan dengan apa yang telah baginda buat untuk kita sebagai UMMAT-nya? Apakah hebat sangat pasangan hidup kita sehingga kita begitu hebat MENCINTAI mereka. Apakah cukup hebat pengorbanan IBU&AYAH mu teman sehingga kau MENCINTAI mereka dalam hatimu.

Berapa banyak titis keringat dan darah yang telah tumpah oleh Suami/isterimu yang melebihi Nabi Muhamad, teman ku?

Jawap teman ku! jawab!




-----------------------------------------------------------------------------------------

Di bangkitkan kita kelak di padang mahsyar nanti dengan pelbagai rupa yang tidak terbanyakkan oleh benak fikiran kita saat ini, dengan warna dan wajah yang sangat berubah. Menggambarkan dosa yang diperbuat di dunia.

Dahsyat hidup kita ini, teman! Zalim diri kita ini!

Mencurah-curah air mata Nabi Muhammad melihat kedahsyatan ummatnya yang datang mencari baginda dengan membawa dosa yang banyak. Tidak sanggup baginda melihat kita. Tetapi kerana UMMAT-KU itu sudah sebati dalam diri-nya.

Baginda sujuk memohon keampunan kepada ALLAH SWT atas dosa-dosa-dosa-dosa-dosa-dosa-dosa yang kita berbuat.

Diperkirakan begitu lamanya disetiap kalinya baginda sujud. Baginda sujud memohon diampunkan dosa kita ummatnya di padang mahsyar diperhitungkan puluhan atau ratusan atau ribuan tahun lamanya baginda sujud.

Subhanallah!

Jika dengan akal kita berfikir, tidak perlu pun baginda berbuat demikian kepada kita sedang risalah tauhid itu telah baginda sampaikan sepanjang hayatnya di dunia. Maka jika dengan akal kita berfikir, seharusnya baginda dengan senangnya menantikan keluarganya, sahabat-sahabatnya, menyambut UMMATnya yang sering mengingatinya. Sering berselawat ke atasnya, mereka yang sering mengamalkan sunnahnya dan mereka yang patuh kepada ajaran islam.

Selayaknya baginda senang hati menantikan syurga yang dijanjikan ALLAH SWT kepada baginda. tetapi itu tidak berlaku teman. Bagindalah manusia yang paling sibuk memberikan Syafaatnya kpd kita di sana.

Di telaga itu, baginda melaungkan kepada UMMAT-NYA, "Mari dekat ku. Aku berikan syafaatku kepada mu UMMAT-KU".



MORAL OF THE STORY

Begitu agong CINTA baginda kepada kita tidak tergambar dengan apa pun yang boleh digambarkan dengan kata-kata. CINTA itu hanya bakal atau mungkin digambarkan dengan perbuatan kita; mengingati baginda, berselawat kepada baginda, mengikut sunnah baginda, membela ajaran islam, membela keadilan dan kebenaran, mendirikan negara islam, berjuang menentang kejahilan dan menjadikan AGAMA ISLAM tinggi di atas segalanya.

CINTA ITULAH CINTA AGONG. Itulah cinta sebenarnya. Bukanlah cinta yang kita ucapkan kepada pasangan hidup kita, kepada ibubapa kita, kepada guru-guru kita, kepada pemimpin-pemimpin kita, kepada kerajaan/negara dan bangsa.

Semua itu bukan CINTA.

Semua itu layaknya hanya BELAS KASIH kita sahaja.

PERKATAAN CINTA itu selayaknya hanya kepada Baginda Nabi Muhammad SAW. Walaupun sekadar perkataan CINTA tapi jika kita ummatnya. Selayaknya kita berubah hari ini dengan hanya mengungkapkan CINTA itu hanya kepada NABI MUHAMMAD SAW yang membawa makna juga kepada ALLAH SWT yang maha agung.

"Saya kasih kepada awak atas dasar keCINTAan saya kepada Rasullullah SAW yang membawa makna CINTA saya kepada ALLAH SWT."


Saturday, January 28, 2012

Motivasi berlian



Jangan merasakan anda tidak bernilai, jika anda melihat dari kata mata anda sebagai tidak ada apa-apa kelebihan.

"Anda kenal berlian? Anda tahu nilai berlian itu ada pada apa?" seorang speaker berucap.

"Kalu dah berkilat tu berlian la, yang ada segi-segi tu", seorang menjawab dari jauh.

"Tepat! Tetapi anda sebenarnya tidak tahu pun sama ada ianya berlian atau bukan? Anda bukan pakar berlian atau melihat berlian dengan tools yang betul seperti pakar berlian yang melihat berlian menggunakan 'Teropong kecil' mereka. Anda setuju dengan pendapat saya?", Speaker bertanya.

"SEEETUUUJUUU....!", ramai-ramai menjawab.

"Saya bagi contoh. Jika di bawah kerusi anda, anda terjumpa benda berkilat-kilat dan bersegi-segi. Anda ambil dan mesti anda terus fikir. Ni bahagian butang baju melayu ni. Setuju atau sangat setuju?", Speaker bertanya lagi buat yang sekian kalinya.

"SEEEEEEEEEEETUJUUUUU...!", lebih ramai yang paham metafora kali ini.

"Kalu yang tadi kilat-kilat dan bersegi-segi tu ada dalam kotak kaca, lepas tu ada spotlight atas bawah kiri kanan, sambil berputar-putar. Setuju atau sangat-sangat setuju, walaupun anda tak check ketulinannya. Anda terus fikir itu berlian yang asli bukan?", Speaker meletakkan microphone.

"SAAAAAAAAGAT-SAAAAAANGAAAT SETUJU!", semua menjerit.

Sambil melihat orang di hadapan, speaker mengambil microphone lalu berkata "ITULAH ANDA! DIRI ANDA ADALAH BAGAIMANA ANDA MELIHATNYA!!!"


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Begitulah perumpamaannya. Lihatlah kelebihan, kejayaan dan pencapaian yang telah anda lalui dalam kehidupan ini. Setiap apa yang anda telah lalui. Jawatan, penghargaan, pencapaian dan keupayaan yang telah anda buktikan dalam hidup ini semuanya adalah diri anda.

Lihatlah semua itu dari kaca mata positif. Bukan melihat dari kaca mata kesombongan dan riak dengan semua pencapaian itu tetapi melihat itu dengan membuat penghargaan kepada diri anda sendiri.

Kita tidak selalu akan dipuji, dihargai atau dihadiahkan atas tangga keberjayaaan yang kita peroleh. Sebaliknya kitalah yang seharusnya menyedari potensi diri kita dan kitalah yang seharusnya menghargai diri kita sendiri. Bukan orang lain, bukan kawan-kawan, bukan keluarga hatta bukan majikan kita sekalipun.

Kasihkan diri anda sendiri dahulu sebelum anda mengasihi orang di sekeliling anda. Sebab apa?
Kasih itu bersifat 'INSIDE OUT' not 'OUTSIDE IN.


-----------------------------------------------------------------------------------------------

Tetapi dengan kaca mata kita yang dua ni sebenarnya tidak banyak nilai pada diri kita yang kita nampak sebenarnya. Tidak bermakna nilai-nilai pada diri kita yang kita tidak dapat melihatnya itu tidak terlihat atau dilihat orang lain.

Setuju atau sangat setuju?

Jadi mungkin anda sebenarnya sekarang ini adalah ICON kepada orang lain. atau mungkin saat ini anda adalah ROLE MODEL kepada orang disekeliling anda. atau dalam sedar atau tidak anda adalahan INSPIRASI kepada mereka-mereka di luar sana.

Cuba fikirkan.....


2) Saya mestilah beriman bahawa Rabb yang maha mulia tidaklah mencipta segala kejadian alam secara sia-sia tanpa apa-apa tujuan. Kerana mustahil bagi Allah yang bersifat dengan sifat kesempurnaan itu mencipta sesuatu secara sia-sia. Adalah mustahil seseorang itu dapat memahami maksud tujuan Allah menjadikan sesuatu secara terperinci melainkan melalui penjelasan Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam dan wahyu dari Allah Subhanahuwata’ala itu sendiri.

-saya mestilah muslim dari suduk akidah

 "...Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.”

(HR. Thabrani dan Daruquthni)


MORAL OF THE STORY


Jangan lelah dengan kehidupan anda, teruskan hidup, kekal hidup dan menghidupkan orang lain. Teruskan bermanfaat, memberi manfaat dan menjadi ada untuk diambil manfaat.

Jika kita lemah, kita bisa melemahkan dan kita bisa dilemahkan. Jika kita kuat, kita bisa menguatkan atau ditambah kuatkan.

Maka carilah apa-apa, mana-mana, sesiapa sahaja yang mampu memotivasikan semangat anda, potensi anda, spritual anda dan nilai kehidupan anda supaya anda terus tetap hidup untuk menghidupkan dan memberi manafaat kepada orang lain yang mahu hidup bersama anda.


Thursday, January 26, 2012

Next level


Yes! Atlast. Dapat jugak aku naik stage.”

Berpinar-pinak kepala mencari-cari pintu untuk masuk ke stage yang seterusnya.

“Hang jaga ‘enter’ tu elok-elok. Bila ada orang jahat hang tembak”, kata along.

Aku turutkan sahaja, “Asyik-asyik kene jaga ‘enter’ je. Bila masa kami nak gerak-gerakkan benda ni pulak?”, aku sedikit merunggut.

“Akukan abang! Hahahahah~” Itulah ayat yang selalu along guna. (seperti sedang berdiri dan mencekak pinggang sambil berkata “Akukan abang! Hahahah~”


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Tertawa kecil aku bila teringatkan masa kecil-kecil dulu. Main game sama-sama 30 min sahaja setiap hari. Itulah undang-undangnya.

Dulu main game suka nak naik level cepat sebab dapat cabaran yang baru. Itulah hakikat permainan game dalam dunia khayalan.

Tapi persis sama dengan apa yang sedang dilalui dalam kehidupan kita sehari-harian. Bila kita mula mendaki usia, kita akan mendapat cabaran baru yang kita belum tahu apakah cabaran itu. Sama ada susah atau senang.

Jika kita bercerita tentang usia ia sangat berkait rapat dengan masa. Begitu masa pun berjalan, begitu juga usia kita meningkat. Begitu cepat pula masa berlari, usia juga akan dihambat laju untuk berlari sama dengannya.

Kita tidak boleh terlelah dengan masa dan usia yang sering menghambat kita. Tetapi terkadangan macam mahu memberhentikan semua ini rasanya.

“Jap….jap…jap! lajunya korang ni? korang nak laju-laju ni nak gi mana. Jangan tinggal aku. Korang laju sangat ni kenapa ha?” seorang teman bertanya.

“Masa bai. Masa bai. Masa berlalu dow. Kita kene cepat. Nanti kantoi!” seorang lagi menambah.

Itulah rutim budak asrama.

FLY di siang hari mahupun di malam hari. Bukan sebab apa pun Cuma nak beli burger depan asrama je.

Sama la umpamanya dengan kehidupan. Kita terkadang di hambat masa. Jika kita lewat dari masa yang berlaku bukan saja kita rugi tapi kita mungkin berada dalam keadaan bahaya.

“Aku dah cakap dah. Ko lambat! Kan dah kene rotan dengan Ustaz. Lain kali tak nak ajak la ko ni!”, dengan tegas temannya bersuara.


--------------------------------------------------------------------------------------------


Semalam aku dah bersetuju untuk masuk ke fasa baru. Bermaksud bulan depan aku dah berada di fasa seterusnya. Terasa seperti bersemangat kerana apa yang dicaturkan di permudakan oleh Allah SWT.

Apa fasa itu? ITU? Aku sahaja yang tahu. Ianya bukan satu kewajipan, tapi melaluinya adalah perkara Wajib untuk mencapai matlamat yang Wajib dicapai.

Samalah perumpamaan dengan mengambil wuduk untuk solat. Solat adalah Wajib. Maka wuduk juga di kira wajib untuk mengambilnya. Panjang perbahasannya. Itu kene cari ALIM untuk belajar.

Teringat kata-kata HAMKA

 "Peluang yang besar itu datang secara tiba-tiba....... datang tidak menentu masa...... datang disaat kita kesempitan atau kesusahan. Nilailah peluang itu dengan secara bijaksana. Rebutlah peluang yang besar itu, kerana peluang yang besar itu boleh berlalu dengan tiba-tiba. Jangan jadikan Seribu Alasan untuk tidak merebut peluang yang besar itu!”

Itulah ayat-ayat orang busines bila nak tarik menyertai mereka. Aku tak terkesan pun dengan ayat-ayat tu. sebab dah banyak kali orang guna ayat tu. Tapi, akulah orangnya yang akan menggunakan ayat yang sama kepada orang lain. HEHE~

Kenapa guna ayat yang sama juga? Sebab dalam bisnes “We learn from the Result”. Kita belajar dari orang yang telah ada hasil. Bukan cakap-cakap sahaja. “Business is about Result”. Mereka menggunakannya dan mereka berjaya. Itulah sistem Mentoring / Hybrid etc. Sistem ini sedang meledak dikebanyakan Syarikat Multi Millionaire.

“Awak buat dulu. Dah kaya ajak saya”. Itu ayat aku dulu.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Masa untuk masuk level yang seterusnya. Aku tidak mahu jadi orang yang ditinggalkan, aku mahu jadi orang yang meninggalkan orang lain. Aka bergerak lebih pantas dari orang di sekeliling. Bila kita lambat, kita mungkin akan melambatkan orang yang laju. Jadi aku tidak mahu melambatkan kejayaan itu.

Biar aku yang menanti, bukan aku yang dinanti. Itu prinsip!

“Kalu dalam suatu perlawanan bola. Penonton kan bising-bising marahkan player, marakan pengadil, marahkan pihak lawan. Marah sebab tak skor gol.” Itu kata mentor kepada aku.

“Jadi, kamu nak jadi penonton ke jadi pemain?”, Aku blurrrrrrr….

“Kamu nak jadi penyokong ke pendokong?”, beliau bertanya lagi.

“Semestinya pendokong, abang R”, sambil menghanggukkan kepala dan paham apa yang di maksudkan.

“Jadi abang nak tawarkan kamu satu perniagaan. Kamu nak tak?” Beliau beredar perlahan-lahan dari tempat kami bersembang.

“NAK! NAK! NAK!”, aku berlari mendapatkan-nya.



MORAL OF THE STORY


Kita tahu kita akan terus di hambat dengan level dan stage itu. Mahu atau tidak ia akan tetaap berlaku walaupun kita tidak berbuat apa-apa sekalipun. Sebab masa dan usia akan terus berjalan hatta akan berlari dengan kecepatan yang kita tidak sangkakan.

tetapi jika hambatan masa itu lama dan terasa lambat, adakah kita dalam golongan yang rugi sedang orang lain sedang berlari?

Kita boleh katakan tidak sebenarnya. "Aku tidak rugi, bahkan aku adalah orang yang beruntung!". Katakan itu pada diri anda.

kerana apa kita akan beruntung sedang kita terlambat dari hambatan waktu itu?

"Sesungguhnya berhenti sebentar bukan bermakna lelah, merundur sekejap bukan bererti menyerah diri, diam sejenak bukan bermakna takut....

... sebenarnya ingin membuat persiapan, persediaan, percaturan, strategi, mengumpulkan tenaga, jiwa, harta dan nyawa...

... bukan untuk berlari seperti mereka tetapi ingin terbang. (mahu lebih maju dari mereka).

"Hai orang orang yang beriman, mahukah Aku tunjukkan kepadamu suatu perdagangan (perniagaan) yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih. Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mu. Itulah yang terlebih baik bagi mu, jika kamu mengetahui. Nescaya Allah mengampuni dosa mu dan memasukkan kamu kedalam syurga yang mengalir dibawahnya sungai sungai dan ketempat tempat tingal yang baik didalam syurga Aden. Itulah kemenangan yang agong. Dan (ada lagi) kurnia lain yang kamu cintai (iaitu) pertolongan daripada Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang orang Mukmin"

(Surah As-Saff (61) ayat 10-13.)




Sunday, January 22, 2012

Mendambar seorang Ainul Mardhiah



Terlintas di cuping telinga ku, seorang teman menyebut judul sebuah lagu dendangan UNIC.

Ainul Mardhiah!”, teman ku mengucapkannya.

“Macam pernah je dengar lagu tu”, aku membalas perlahan.

“Ko mesti pernah dengar punye. Lagu nasyidkan. Takkan dak nasyid tak pernah dengar”, sepontan dia membalas dengan sedikit ketawa kecil.

Aku menghanggok kepala. Meraikan ucapan teman ku. “Ye.. ye.. ye. Aku ingat.”

“Ni yang kisah bidadari syurga tu ke?", aku bertanya.

“Ha! Tau pun. Tadi buat-buat tak tahu pula!”, seorang lagi teman mencelah.


-----------------------------------------------------------------------------------------------


Aku mencari kisahnya, membaca dan memahaminya.

“Inikah Ainul Mardhiah?, Subhanallah”

Kisahnya sangat menyentap perasaan. Membacakan cerita tentang seorang pemuda yang mendengarkan dari mulut yang mulia, Nabi Muhammad SAW. Baginda menyuntik semangat kepada para sahabatnya tentang kelebihan berjihad. Barang siapa berjihad lalu syahid maka dianugerahkan oleh ALLAH SWT seorang bidadari yang cantik dikalangan bidadari yang ada.

“Subhanallah.” Tiada perkataan yang lebih baik lagi yang akan terucap di mulutku.

“Bolehkan aku ini ingin mendambarkannya?”, suara kecil berbunyi.

Terasa diri sangat tidak layak apatah lagi untuk membayangkannya. Begitu hebat ganjaran Syurga yang ALLAH SWT tawarkan kepada pencinta Agama, Rasul-Nya yang membawa cinta tertinggi kepada DIA, ALLAH SWT.

Teringat kata-kata yang aku ucapkan sendiri di hadapan 160 pelajar dalam satu sesi motivasi ringkas.

“Adik-adik, abang nak bagi tahu satu rahsia dan jawapan kepada semua perkara-perkara yang terkadang terlintas di dalam hati adik-adik. Tetapi persoalan itu tidak mampu dijawab oleh orang-orang di sekeliling adik-adik. Nak tahu tak?”, aku bertanya dengan sedikit meninggikan nada suara.

“NAAAAAAAAAAAK!!!”, mereka menyahut beramai-ramai.

Aku menyambung, “Adik-adik pernah tak ada orang cakap dua benda ni dalam hidup adik-adik. Pertama sabar dan kedua jangan putus asa? Ada tak?”, tona suara aku seperti mempersoalkan tetapi tidak meminta untuk dijawab.

Aku meneruskan ucapan. “Ada tak bila adik-adik di timpa masalah dan ada orang suruh adik-adik sabar lepas tu dalam hati adik akan kata, Sabar-sabar, berapa banyak kali nak sabar?”, aku bertanya.

“Ada tak orang kadang-kadang bila adik mendapat kegagalan dalam pelajaran orang cakap jangan putus asa, ada tak? Aku bertanya lagi.

Mereka menghangguk tetapi seperti tidak berapa faham apa kaitan rahsia yang aku sebutkan tadi dengan 2 perkara yang aku tanyakan kepada mereka.

Ucapan aku teruskan, “Kemudian bila adik-adik dah tak boleh tahan lagi, dalam hati adik-adik ni ada tak adik pernah terlintas. Nak sabar-sabar sangat ni nak buat apa? Jangan putus asa ni sebenarnya untuk apa? Kena aku tak boleh putus asa. Kena aku kene bersabar. Untuk apa semua benda yang aku tak boleh buat ni?”

Mereka rata-ratanya sedikit memahami. Ada yang menghanggukkan kepala.

“Tetapi adik-adik, soalan-soalan yang terlintas di dalam hati terdalam adik-adik tu tidak pulak adik-adik tanyakan kepada orang disekeliling adik-adik, kan? Sebab adik rasa persoalan tu macam mereka semua tidak dapat memberikan jawapan kepadanya”, aku menamatkan penjelasan dengan bertanya, “Setuju atau sangat setuju?”

“SAAAAAANGT SETUJU!”, ramai-ramai mereka menjawab. Kelihatan wajah-wajah mereka meminta aku memberikan jawapan kepada persoalan itu.

“Jadi adik-adik. Kenapa dalam hidup ni kita mesti bersabar dan tidak boleh berputus asa jawapannya adalah kerana SYURGA!”, aku menjawap satu persatu.

“Kenapa jawapannya SYURGA bang?”, salah seorang pelajar di bahagian hadapan spontan bertanya.

Aku menjawab dengan senyuman. “Kita dah tahu tadi tujuan hidup kita sebagai KHALIFAH dan kita hidup untu beribadah kepada ALLAH SWT. Dan segala kerja buat kita di dunia ini kita nak membawa erti itu semua ke mana adik-adik? Kita nak ke Syurga Bukan?

“Jadi jika kita tidak sabar dengan ujian di dunia ini dan berputus asa dengan cabaran serta kesusahan hidup ini, ia samalah seperti kita berputus asa untuk masuk syurga dan kita tidak mahu bersabar lagi untuk masuk syurga?

“OOOOOOOOOOOOOOOOOOOOoooooo…” mereka membalas. Aku tersenyum.



----------------------------------------------------------------------------------------------



Oh! Ainul Mardhiah.

“Pandai aku cakap dekat adik-adik tu tentang syurga. Takkan aku nak putus asa dan macam tak yakin yang aku nak masuk syurga je. tak boleh tak boleh. Aku kene yakin. Kalu aku yakin maka aku boleh bercita-cita. Jadi tidak salah aku ingin mendambarkannya, bukan?, monolog dalaman aku berkata.

Dalam buku The E-Myth Revisited by Michael E. Gerber, salah satu buku dari 10 senarai buku-buku business termasyuhur yang aku kene baca ada menyatakan seseorang yang Berjaya dalam perniagaan, mestilah membina system dalam syarikatnya yang mana system itu boleh diadaptasikan kepada Francis yang lain walaupun dia sebenarnya baru ingin membuka 1 kedai kecil sahaja. Dengan erta kata lain “Think Big, even though you are small”

Walau aku tahu aku hanya seorang amilin sahaja, tidak terjangkau pun sebagai seorang lashkar perang. Jauh sekali jika ingin Syahid. Tetapi aku juga tahu bahawa tidak salah jika aku bercita-cita ke arah itu kerana hidup ini dimulakan dengan mimpi diakhiri dengan realiti.

Kita sebenarnya seolah-olah sedang bermimpi menjalani kehidupan ini kerana kehidupan ini adalah pentas lakonan terbesar dalam hidup kita. Tetapi realitinya adalah apabila kita terjaga dari tidur kita di muka bumi ini, kehidupan sebenar yang kekal dan panjangnya adalah di Akhirat sana.

MORAL OF THE STORY



Sesungguhnya Ainul Mardhiah itu adalah ketua para bidadari syurga.

Jika amilin ini mendambarkannya, maka SYAHID itu adalah jalannya. Jika aku tidak mampu kelak memiliki Ainul Mardhiah itu, aku pasti dan yakin bahawa nilai Seorang Wanita Solehah itu adalah lebih baik dari bidadari Syurga.

Malah peneman seorang suami itu kelak di sana adalah isterinya. Isterinyalah yang akan menjadi ketua bidadari Syurga untuknya.

Maka tidak berlebihan jika aku mengucapkan,
“Aku mendamparkan seorang ainul mardiah di muka bumi Allah SWT.” Aku yakin tuhan menciptakannya untuk ku, kerana aku juga tidak sempurna.


“Nothing is absolute…”


SANAH HELWAH……….

Friday, January 13, 2012

T - Muslimah Video Teaser





Fesyen tidak boleh lagi dipisahkan dengan yang dinamakan sebagai hawa. Menjadi sebahagian dari diri mereka untuk senentiasa mengikut arus perubahan trend semasa.

Tidak tersalahlah jika mereka ini di umpamakan sebagai suatu ciptaan yang cantik di muka bumi Allah SWT ini. Memakmurkan dunia dengan kewujudan hawa sebagai pelengkap kepada melahirkan zuriat manusia di alam sejagat ini.

Kecantikan dan perhiasan dunia itu adalah harta, kekayaan, emas, berlian dan permata. Tetapi wanitalah yang lebih dari segala perhiasan itu.

TETAPI

diantara sekalian wanita penghuni alam ini yang menjadi perhiasannya, maka PERHIASAN TERBAIK dunia adalah WANITA SOLEHEH.

Mereka menjaga maruah dirinya, menutupi perhiasan dirinya dan memperlihatkannya hanya pada Suami mereka dan ahli keluarganya berhak sahaja. Mereka itu di muliakan Allah SWT dan wanita solehah ini sangat pula di sayangi oleh baginda NABI MUHAMMAD SAW.


 

Tuesday, January 3, 2012

Aku adalah segelas air yang sedikit cuma...


Teringat suatu kisah agong tentang BERKONGSI. Mungkin kalian semua pernah juga mendengarnya.

Dalam satu peristiwa bersejarah, di kawasan medan peperangan. Terlihat semua lashkar perang dan para jundullah keletihan yang teramat sangat dan keadaaan nyawa-nyawa ikat yang boleh hilang bila-bila masa sahaja.

Segelas air datang kepada seorang sahabat
"Minum air ini sahabat, kamu ku lihat sangat memerlukannya." sambil dihulurkan segelas air kepada sahabatnya.


Sahabatnya menjawab, "Aku lihat kau yang memberikan lebih memerlukan dari aku. Kamu minumlah dahulu".

"Takpa sahabat, kerana aku sayangkan kamu lebih dari diriku sendiri. Ku bawa air ini untuk kamu," balasnya dengan pantas.

Sahabatnya memandang sekeliling, "Aku ambil air darimu ini, kerana kamu sahabatku tapi aku berikan kepada sahabat ku yang lain terlebih dahulu." lalu gelas itu diberikan kepada sahabatnya di sebelah.

Dia berkata, "Sahabat ini untuk kamu, minumlah."

Sahabat di sebelah membalas, "Aku lihat kamu lebih memerlukan dari ku. kamu minumlah".

Segelas air yang separuh itu terus disuakan ke mulut sahabatnya tadi. "Nah, ini buat kamu kerana kamu sahabat ku, kamu lebih penting dari ku."

Lalu gelas itu diambil dari sahabatnya yang memberikan.




--------------------------------------------------------------------------------------------



Begitulah hal yang terjadi terus menerus. Gelas itu tidak di minum pun tetapi terus bergerak dari satu tangan ke tangan yang lainnya.

Yang terucap tetap sama di setiap bibir mulia yang mengucapkannya "Ini untuk kamu, kerana kamu sahabat ku. Kamu lebih perlu berbanding diriku".

Akhirnya gelas itu kembali kepada tangan orang yang pertama yang memberikannya tadi. Terlihat oleh beliau lautan manusia yang bergelimpangan di medan jihad itu. Berlinangan darah dan keringat mempertahankan Rasulnya, agama dan akidah.

Gelas tadi sampai ke tangannya tanpa sedikit pun berkurang. Sahabatnya semua telah menemui penciptanya. Terpacul keluar dari bibirnya sayup-sayup kedengaran. "Ku bawakan air ini untuk mu sahabat kerana aku belas kasih padamu lebih dari diri ku."

"Aku melihat kamu juga begitu. Merasakan perasaan yang sama terhadap aku dan sahabat yang lainnya". Sambil mengangkat segelas air yang penuh itu.

"Tetapi belas kasih ini tidaklah terlebihnya yang kamu kejarkan wahai sahabat-sahabatku kerana aku melihat Cinta ALLAH dan SAYANG mu kepada Rasul mu yang melebihi segalanya. Aku melihat itu sekarang jelas dan terang di depan mataku." dengan tubuh yang lemah, bergetar dan mungkin tidak lama bisa bertahan.

Gelas yang diangkat tadi tiba-tiba jatuh tersunggur ke bawah. Tenggelam dengan lautan darah yang membasahi medan tempur itu.

"Aku menyusul sahabat-sahabatku... Syurga Matlamat ku"

....SYAHID


MORAL OF THE STORY


Begitulah bagaimana kita memaknai rasa dan perasaan yang terbagi oleh Sang pencipta PERASAAN itu ke dalam hati kita.

Terkadang kita ragu atau merasa terawang-awang serta kita terkadang pula meletakkan perasaan itu bukan pada tempatnya, bukan pada masanya, bukan pada ahlinya. Terkadang juga perasaan yang banyak itu tidak dapat disatukan untuk siapa dan untuk apa.

Memaknai pengertian PERASAAN itu sangat penting dalam hidup kita agar tidak tersalah kita memberikan kepada siapa pun kerana salahnya kita memberi, maka akan kecewalah kita kelak.

  1. CINTA itu hanya pada ALLAH SWT sangat pencipta CINTA
  2. KASIH itu hanya kepada Rasullullah SAW kerana dialah yang terpuji dan sangat KASIH kepada kita ummatnya
  3. SAYANG itulah selayaknya kepada semasa manusia/makluk cipta-Nya.

Kerana SAYANG itu diberikan ALLAH adalah untuk DIKONGSIKAN, dimana kamu saling memberi sesama kamu. Setidaknya, kamu tidak terlalu kecewa dengan dunia dan seisinya jika perjalanan kehidupan ini tidak seperti yang kami hajati.

Ketahuilah SAYANG kepada dunia itu kamu genggamkannya di tangan kerana terkadang kamu menggenggam erat, terkadang pula kamu lepaskan.

CINTA dan KASIH itu letaknya di dalam sanubari. Ianya seakan mengalir di pembulur darahmu. Mengalir dalam jiwamu. Mengalir dalam fikiranmu. Rasakan ia bila kamu mula mengetahuinya.

“Dan sesungguhnya Kami menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya dan Kami lebih dekat daripada urat lehernya.” – Qaf : 16


Jika aku adalah segelas air, aku bukanlah separuh. Apatah lagi aku ini penuh. Tapi aku ingin BERKONGSI dengan segelas air yang tidak cukup untuk semua yang ada.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...