Sunday, October 30, 2011

Tahu dan paham adalah 2 perkara yang berbeza



Hari demi hari saya mula faham dengan kata-kata mentor saya 5 tahun lepas.

“Adik! Nak ubah orang ni bukan sekejap. Tapi yang penting istiqomah”.

Saya termengu sendiri memikirkannya. Pernah dulu saya berdebat dengan beliau.

“bang, orang tak terima ajakan kita sebab pendekatan kita tidak kene dengan hati mereka”.
“ye abang tahu tapi kamu kene istiqomah. Itu sangat penting untuk mereka dan diri kita sendiri”. balas mentor saya.
“sudaaaahh.. apa pulak kaitnya istiqomah dengan diri kita sendiri”. saya jawab pula.
“satu masa nanti kamu akan faham”. Mentor saya membalas dengan lirikan senyum.
“saya tahu bang tapi macam mana?”, saya terus mencelah cepat.

Sambil menepuk-nepuk bahu saya dia berkata, “nanti kamu akan faham juga”.

Betul kata orang, nak buat baik bukan senang tapi nak buat jahat senang je. Kadang-kadang kita cukup tersusun dalam merencana agenda kerja buat kita di lapangan. Tetapi hasilnya tidak seperti yang kita hajatkan. Pasti ada semacam kurang sahaja dari pandangan orang terhadap kita.

Kita menyelami ilmu fardi dan umum yang berada di peringkat ta’arif. Berguru, mendengar ceramah, kuliah haraki dan sebagainya untuk memenuhkan dada dengan persiapan. Tak kurang juga perjumpaan mingguan untuk mengisi gelas ilmu yang baru nak setahun jagung.

Terkadang rasa lelah menjengah hati. Sedar, setiap kali menceduk ilmu pasti tak semua yang masuk ke dalam lubuk sanubari hati. Ada juga titisan malah terkadang cedukan itu tumpah dan mengalir jatuh ke tanah dek lelahnya di perjalanan hidup seharian dengan kerja dan tugasan. Mana taknya bila datang kuliah. Datang dengan semangat. 5 minit kemudian (-_-)zzZZZ… subhanallah. Lemahnya iman.

Terkadang teras diri sudah bersiap siaga ke lapangan bila laungan jihad berkumandang. Tapi bila lapangan tiba, tetap lelah dan merasa diri hampa. Pulang dengan rungutan dan rasa tidak puas hati dengan lapangan. Seperti melepaskan marah pada lapangan kerja dek dugaan tidak seperti yang kita jangkakan.

Kita kene sedar bahawa Madu’ kini berubah mengikut peredaran zaman juga. Semakin hari semakin sukar jadinya. Makin dibelajar makin teras kurangnya. Makin dicari makin rasa kehilangannya.

Aku duduk dan recharge//muhasabah diri. Mencari apa yang kurang dan apa yang perlu ditambah.

Ingat lagi kata-kata mentor dulu.

“Kamu boleh buat, abang percaya kamu”.
“Saya tak pandai bang. Ilmu saya tak banyak pun. Hanya tahu-tahu je.” aku membalas.
“kalu kurang tambah”. Sepontan dia menjawab.
“Tapi baaaaang….”. meleret suara aku membalas.
“kamu nak tunggu bila ilmu kamu nak cukup baru nak buat ke? Bila agaknya tu?”. dengan suara tegas tapi sangat berhemah.
"hmmm….”. aku mendengu tanpa kepastian.
“abang yakin kamu boleh buat”. Dia menepuk-nekup bahuku.

Itu yang beliau selalu lakukan. Menepuk-nepuk bahuku. Walaupun nampak biasa. Tapi saat tepukan itu di ulang-ulang, rasanya seperti satu tenaga dalaman mengalir antara kami. Satu rasa yang tidak dapat saya ungkapkan. Yang pasti tepukan itu akan mengakhiri setiap perbicaraan antara kami dan akan berakhir dengan satu tiupan semangat.

“aku boleh buat, aku boleh buat, aku boleh buat”.

Mengajak orang ke arah kebaikan itu perlukan seninya. Tidak kene gayanya, hati yang lembut pun boleh menjadi keras.

“Inilah seni dakwah. Kamu kene belajar. Tuntut ilmu. Dibalik ilmu itu kamu akan jumpa seninya. Ia bukannya mudah untuk diperolehi tapi perlu dicari untuk dijumpai” kata seorang abang kepada saya.

Seperti biasa. ‘mendengar tapi tidak memahami’. Saat itu.

Saya sedar yang ilmu ALLAH SWT itu luas. Diumpamakan jika lautan itu digunakan menjadi dakwat pena untuk menulis semua ilmu ALLAH SWT. Ditambah 7 lautan pun belum pasti dapat ditulis ilmu-Nya ALLAH SWT dapat kita rungkaikan. Maha dahasyatnya ilmu ALLAH SWT.

Jika begitu ilmunya ALLAH SWT sangat luas. Maka di situ terbukti bukannya hanya ilmu itu terperoleh dari madrasah, bilik-bilik kuliah, ceramah-ceramah di masjid semata-mata bahkan boleh jadi ianya dijumpai saat dalam berurus niaga, saat berbalahan, saat di training atau mungkin di seminar-seminar. Mungkin juga boleh jadi ilmu itu datangnya dari sumber-sumber yang tidak disangka-sangka. Perjalanan hidup kita juga boleh menjadi ilmu kepada kita.

Pokoknya kita harus melihat sesuatu itu bukan dengan mata kepala tapi sebaliknya dengan mata hati. Maka dengan melihat alam jagat raya dengan mata hati, kita akan memikirkannya dibalik semua penciptaan itu dan mengambil makna disebaliknya.

MORAL OF THE STORY

Saya sedar bahawa walau banyak manapun ilmu  yang kita cari untuk mempersiapkan diri untuk menempuh hari mendatang (lapangan). Yang pastinya ilmu itu tidak akan cukup tetapi ianya akan bias cukup menjadikan diri kita orang yang hari ini akan lebih baik dari semalam.

Bila mana kita istiqomah dengan menyebarkan cinta dan kasih sayang kepada orang disekeliling kita untuk mengajak mereka ke arah kebaikan. Kita sebenarnya sedang menjadi manusia yang istiqomah dalam membentuk dan mempertingkatkan nilai-nilai yang ada dalam diri kita.

Dengan kata mudah, sebenarnya saat kita sedang berusaha memperbaiki masyarakat sebenarnya juga kita sedang memperbaiki diri kita sendiri dalam masa yang sama dalam sedar atau tidak sedar.

Baru saya faham maksud mentor saya.

“abang! Satu hari nanti saya bukan hanya akan tahu tapi saya akan pastikan yang saya akan paham bahkan saya mahu merasainya”. -5 tahun lalu

Wednesday, October 12, 2011

Jika adam & hawa dicipta dari satu

Ianya lebih dekat dari sekadar 'cubit peha kiri peha kanan terasa'
Ianya lebih dari sekadar 'yang berat sama dipiku, yang ringan sama dijinjing'
Malah ia lebih dari sekadar 'melihat dan dapat merasa'

Ia seumpama mengalir dari 2 jasad yang berbeza pada 1 rasa
Lebih dekat dari hanya sekadar MERASA kerana ianya MENGALAMI
Malah lebih dari sekadar MENANGIS kerana ianya adalah MERINTIS tanpa terlihat & kedengaran

Jika ia dari satu jasad yang terpisah
Maka kelak ia akan bersatu
Jika itu satu takdir
Ia pasti akan berlaku

"Yakin dan percaya dengan segala ketentuan ALLAH SWT. Jangan pernah lelah dengan ujian serta dugaan yang saban hari menjengah kita. Jangan sesekali berputus asa dengan semua hal yang terjadi dalam hidup kita kerana dengan kamu berputus asa akan melemahkan yang lain-nya. Sesungguhnya kita akan berusaha sehabis baik hingga keakhirnya jika itu takdir terbaik buat kita"

Rabhanaa afrigh 'alaynaa shabran wa tsabbit aqdaamanaa wahshurnaa 'alal qawmil kaafirina. Rabbanaa laa tuzigh quluubanaa ba'da idz hadaytana wa hablanaa min ladunka rahmatan innaka antal wahhaabu. Allaahumma tsabbitnii an azilla wahdinii an adhilla. Allahumma kamaa hulta baynii wa bayna qalbii, fahul baynii wa baynasy syaythaani wa 'amalihi. Allaahumma innii as-aluka nafsan muthma 'innatan tu'minu biliqaa'ika wa tardhaa biqadhaa'ika wa taqna'u bi'athaa'ika

"Ya Tuhan kami, curahkanlah kesabaran atas kami dan teguhkanlah pendirian kami serta tolonglah kami terhadap golongan yang kafir.
Ya Tuhan kami, janganlah kau palingkan hati kami setelah Engkau tunjuki dan berilah kami dari hadhirat-Mu rahmat karena Engkau adalah Yang Maha Pemberi.
Ya Allah kokohkanlah aku dari kemungkinan terpelesetnya iman, dan berilah aku petunjuk dari kemungkinan sesat.
Ya Allah sebagaimana Engkau telah memberi penghalang antara aku dan hatiku, maka berilah penghalang antaraku dan antara syaitan serta perbuatannya.
Ya Allah aku mohonkan pada-Mu jiwa yang tenang tenteram, yang percaya pada pertemuan dengan-Mu dan ridha atas keputusan-Mu serta merasa cukup puas dengan pemberian-Mu. "

(Doa Ketenangan jiwa)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...