Sunday, February 13, 2011

JIKA IMAN & EMOSI JATUH? APAKAH PERSEDIAAN KITA?




Once upon a time, Hari ini aku dilemma. Dilemma tentang tanggungjawab-tanggungjawab yang ALLAH pikulkan di bahu ini. dilemma yang mungkin jika di pandang dari sudut negetif akan melemahkan tetapi jika di pandangn dari sudut positif ianya adalah Oppurtunity seperti yang terkandang dalam SWOT. Melihat ancaman sebagai peluang.
Hari ini aku lemah. Semalam aku kuat sebentar. Hari esok masih tidak tahu. Betullah kata ini

“perjuangan perlukan ukhuwah”.

Mungkin kita boleh tinggalkan ukhuwah jika ianya menghalang perjuangan. Tetapi jika ukhuwah itu tidak menghalang maka? Maka kita perlu mempertahankan ukhuwah.
Ingat lagi kata-kata seorang sahabat dalam perjuangan ini kita perlukan ukhuwah dan ukhuwah antara ahli dalam Batch itu adalah tali pengikat terakhir untuk memastikan kita terus berada dalam perjuangan
Kali ini saya nak menyentuh tentang kekuatan manusia dari sudur moralitinya tentang perjuang. Perjuangn itu besar makanya. Perjuangan dalam pelajaran, dalam perniagaan, dalam hal-hal keduniaan dan ukhrawi.

Manusia ini kuat bila mana yang pertamanya apabila imannya kuat dan Keduanya bila emosinya terkawal

Jika iman kita kuat
, saat itu kita rasa manis dalam perjuangan dan menilai semua yang datang dari ujian itu satu opportunity yang perlu dilalui dan senang pula melaluinya dengan bibir yang tersenyum dan manis.

namum bila iman jatuh, saat itu semua dibuat rasa serba salah. Macam tak sempurna, macam tak mendapat rahmat dan redha ALLAH dan semuanya jadi serba tak kene. Nak buat gerak kerja jadi berat kerana rasa seperti saat gerak kerja itu di buat persoalan dalam diri yang akan timbul “adakah akan memperoleh alam kebajikan dan ada nilai di sisi ALLAH?”.

Jika emosi kita jatuh, fikiran jadi tak menentu. Semua mula jadi sensitive. Saat itu kebencian, ego, menyampah dan pentingkan diri sendiri wujud. Terus jadi ‘mind block’. Tak mahu berfikir, tak mahu buat gerak kerja dan tak mahu terima apa-apa arahan lagi. semua orang disekeliling boleh jadi ejen pembakar kemarahan bila saat emosi tak terkawal ini datang.

Betulah jika dikatakan manusia ni ‘tidak sempurna’.

Titik kelemahan inilah yang menjadi penghalang dalam perjuangan kita. Inilah ‘the black holes inside ourself’. Titik hitam yang tersembunyi dalam diri kita. Bila keimanan dan emosi kita jatuh. Saat itu titik hitang ini akan membesar dalam diri kita, syaitan akan menguasai hati dan akal kita serta nafsu akan mengambil tempat tersebut.Jika ukhuwah dalam perjuangan adalah kunci terakhir sebagai hamasah (semangat) kita dalam perjuangan. Kita kene bersedia untuk kehilangan hamasah itu kerana ukhuwah itu akan mati / pergi. Kerana ukhuwah itu terletak / tergantung kepada manusia. Bila manusia itu mati maka hubungan ukhuwah itu juga akan mati bersamanya. Tapi jika perjungan itu atas kefahaman (al-fahmu) iakan juga akan mati / pergi tetapi setelah kita mati.

Jika kita melihat mehnah dan tribulasi itu dari sudut luaran, kita mungkin lebih bersedia berhadapan dengannya kerana mehnah dan tribulasi itu datang dari musuh kita di depan mata. Tapi jika mehnah itu bukan datang dari musuh dan tribulasi itu bukan dari sumber yang boleh dilihat dari kaca mata. Adakah kita bersedia menghadapinya?
Bagaimana pula jika mehnah & tribulasi itu datang dari orang yang kita cintai dan kasihi? Jika mehnah itu datang dari ibu kita, dari ayah kita atau dari adik –beradik kita, atau mungkin tribulasi itu datang dari sahabat seperjuangan kita sendiri atau mungkin pasangan hidup kita. Adakah kita telah bersedia menghadapinya?

Kita jangan bicarakan soal mehnah dan tribulasi yang datang dalam bentuk yang berat dan besar. Saya tidak mahu ceritakan tentang tentang mehnah dan tribulasi seperti tentangan dari pemerintahan, di penjara, di hukum, di gantung pengajian, di black list, di beri surat amaran, di pukul, di soal siasat, di manipulasi musuh, di tangkap dan lain-lain. Perkara ini memang besar dan berat tapi cukup membuatkan kita jadi bersedia dengan melihat sirah dan pengalaman para syuhadak yang tertulis dalam dipatan sejarah hidup mereka. Tetapi itu bukan apa yang saya mahu bicarakan. Kerana perkara-perkara besar ini bukan saat ini yang kita akan hadapi.

Apa yang saya mahu sampaikan adalah persoalan bagaimana kita menghadapi mehnah dan tribulasi yang kecil dan halus. Yang menusuk ke hati dan dada kita tanpa kita lihat dan menghadapinya dari depan mata kita. Bagaimana kita menghadapi mehnah tentang persepsi sahabat-sahabat kita terhadap arahan drastic yang kita keluarkan? Bagaimana jika kita dipinggirkan oleh sahabat-sahabat kita atas arahan? Bagaimana jika keluarga menghalangi niat kita untuk keluar berprogram? Bagaimana jika tanggungjawab bekeluarga dan tanggungjawb anak kepada keluarganya yang di persoalankan saat medan juang menagih keringat tenaga kita? Bagaimana jika kita disindir pasangan kita? Bagaimana jika kita ada masalah hati dalam saat kita sedang bergerak kerja? Bagaimana jika ikhtilak kita tidak kita jaga saat kita sebok bercerita tentang perjuangan? Bagaimana dan bagaimana jika semua ini kita hadapi.

Apakah hati kita akan kental menerima tusukkan halus mehnah & tribulasi ini atau pun emosi kita masih stabil mengcounter diri kita. Ataupun sebenarnya kita jadi demotivated / moral down / give up / lesu / murung dan futur?Adakah kita lebih bersedia menghadapi mehnah dan tribulasi hati ini? lebih dari mehnah dan tribulasi fikiran?

Itu yang saya bawakan dari awal perbincangan kita tentang iman yang dipadankan dengan mehnah dan tribulasi dari hati dan tentang emosi di padankan dengan mehnah dan tribulasi dari fikiran.

Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Raajiuun” (Sesungguhnya dari Allah kita datang dan kepada Allah kita dikembalikan)

Begitu juga dengan masalah/ujian / tribulasi. Dari ALLAH ianya datang dan dengan cara / pertolongan ALLAH juga ia diselesaikan.

MORAL OF THE STORY

Kekuatan dalam diri kita itu jika bersandarkan kepada iman dan emosi. Jika masalahnya datang dari iman yang lemah maka untuk menyelesaikannya adalah dengan meningkatkkan iman. Jika masalah itu datang dari emosi yang tidak terkawal maka jalan penyelesainya adalah dengan mengawal emosi.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...