Saturday, November 14, 2009

sistem pendidikan bukan sistem pengujian



Sistem pendidikan itu sebenarnya adalah sistem pembentukan manusia. Ianya membentuk dari sesuatu yg tidak berbentuk kpd yg mempunyai bentuk, rupa, pandangan, gaya pemikiran dan mampu pula kelak membentuk yg lainnya. Sistem pendidikan ini adalah sistem pembelajaran yg dibina dlm kumpulan dan kapasiti besar yg menggabungkan dari satu tahap ke tahap yg seterusnya. Mudahnya utk dipahami adalah sistem pendidikan manusia ini adalah berdaraskan tingkat kematangan umurnya. Dimulakan dgn taska (taman asuhan kanak-kanak), tabika (taman bimbingan kanak-kanak), tadika (taman didikan kanak-kanak), pra-sekolah, sekolah rendah, sekolah menengah, dan peringkat universiti.

Jadi inilah contoh sistem pendidikan yg kita jalani hari ini, dulu dan mungkin generasi seterusnya. Secara sainsnya pula sistem pendidikan boleh diibarakkan seperti molekul dan sisitem pembelajaran berperingkat pula umpama atom-atom kecil. Jika manusia itu melalui semua tahap-tahap pendidikan yang disebut tadi seumpama atom-atom yang bergabung dari satu kepada dua dan kepada seterusnnya dan diakhirnya bila diimbas kembali dari gabungan atom-atom itu makanya wujudlah satu molekul yang kita boleh katakan disini sebagai lengkapnya manusia itu dalam satu sistem pendidikan.

Tapi apakah bentuk, sifat dan kandungan yg membentuk molekul itu kita belum pasti. Tetapi yg pasti molekul tersebut telah lengkap. Melalui sistem pendidikan ini ada pihak pelaksana yg melaksanakan sistem dan ada pula yg merencana corak sistem ini berdasarkan matlmat jangka masa panjang yg ingin mereka bina terhadap manusia tersebut. Manusia ini seumpama sebuah komputer, yg ingin dimasukkan software ke dlmnya. Kita masukkan satu persatu software ke dlm komputer dan kita setup matlamat akhir komputer tersebut utk kita jadikan ianya sama ada sebagai komputer kegunaan bekerja atau belajar atau mungkin kita mahukan komputer itu berfungsi sebagai komputer utk keguna bermain games.

Tapi yg pasti selengkapnya komputer itu akan terjadinya apa yg diinginkan pada permulaan matlamat ia diinginkan. Jika matlamat sistem pendidikan kita pada awalnya baik maka akan terbentuklah generasi yg baik pewaris kpd apa yang diberilajari oleh didikannya. Jika rosak suatu generasi pewaris itu oleh apa yang diberilajari oleh sistem pendidikan itu maka jadilah ia jahat, zalim, kejam, dan rosak akhlaknya dan spiritualnya.



Mana mungkin sebuah komputer yg dimasukkan software pendidikan C++, solidworks, adobe photoshop, autoCAD, java manager, video basic dan ulead videostudio boleh berfungsi utk kegunaan permainan maya. Pasti itu sama sekali tidak mungkin. Begitu juga apa mungkin yang dimasukkan dalam komputer tersebut software gamenya banyak sekali, dengan grafik cardnya dan joystick, si penggunanya akan terdidik dengannya adalah seorang pembikin software, belajarnya adalah multimedia, grafik design, seorang doctor, jurutera atau mungkin seorang akitek. Pastinya komputer ini miliknya adalah seorang yang sukakan hiburan, bermain games berjam-jam lamanya, yg tidurnya tidak cukup dan solatnya 7 kali sehari atau mungkin jumaat sahaja solatnya.

Pasti itu sudah dingerti oleh sapa pun. Makanya jika generasi yg ada pada hari ini cukup cantik, moleh, gebu-gebu, hensem, tanpan dan pintar yg mana biasa dilihatnya ramai di shopping mall, dijalanan, club-club malam dan hotel-hotel murahan. Pastinya generesi itu pintar ya? Pintarnya barang kali seorang siswazah universiti, atau doktor atau mungkin yang masih di kolej swastar melanjukkan pengajian, yang malamnya sepatutnya sibuk di bilik atau perpustakaan mengulangkaji pelajaran atau bikin group discussion.

Tapi yang peliknya dgn sistem pendidikan yang diberilajar itu hasilnya lain deh. Yang ramainya sukakan muzik gila-gilaan gitu, araknya sudah jadi teh tarik hari-hari dikedai yang HALAL, laki-perempuan sudah beranak walau tidak kawin lagi, shuffle sudah jadi penting dari buku sejarah ketamadunan bangsa, rempit itu wajib bagi mereka; bodoh dikatakan jika tidak merempit, perempuannya berpakaian tutup satu badan kecuali dari pusat kebawah dan keatas, lelaki rambut persis ayam jantan yg hilang terunanya dan berbagai-bagai lagi.

Sapa yg salah mendidik ini? yg mendidiknya pasti la ibu bapa dirumahkan? Salahnya ayah yg mencari rezeki saban hari, waktu dan masa. Salahnya ibu yg mengandung 9 bulan yg mungkin tersalah memberi susu badan barang kali. Salahnya atuk dan nenek yg mendidiknya barang kali kerana mendidik orang muda pada usia mereka sudah lajut tua atau salahnya jiran tertangga mungkin yg bising-bising dirumah lalu diri TERPAKSA keluar rumah mencari ketenangan.



Ini semua mungkin barang kali boleh dijadikan alasan kepada rosaknya generasi muda kita tapi ianya enggak mungkin menjadi sebab terbesar kepada populasi manusia umumnya yang terdidik. Ini kita panggil sebagai kesan sampingan semata- mata. Seumpama komputer yg terkena virus mungkin boleh merosakkan, tapi apa guna anti-virus; avira, AVG, trojen remover, kaspersky dan yang lain-lainya.

Pasti boleh diubati komputernya kemudian . Tetapi jika yg rosaknya itu penggunanya sendiri maka yang disalahkan pastinnya bukan kepada virus-virus maya itu tapi pada software-software yg dimasukkan dan keseluruhannya adalah komputer tersebut yang kita gelarkan sebagai sistem pendidikan pada awal perumpamaan. Begitu juga dengan kehidupan, jika bukan salah virus maka begitu juga bukan salah bapanya, ibunya dan penjagannya atau masyarakatnya yang hanya pincisan yang mungkin memberikan pengaruh kepada generasi muda. Yg salahnya adalah softwarenya yang dimasukkan sama salahnya adalah sistem pembelajarannya.

Di tadika mana anak itu dimasukkan? tabika yang islami atau yang fokusnya bahasa inggeris semata-mata?, taska mana yang diletakkan anaknya sementara nanti selepas bekerja pulang mengambil anak dan malamnya letih terus tidur ibubapaknya? Susu ibu ke mana dan kasih sayang ayahnya tidak nampak rupa. Ke mana matlamat anak sekolah rendahnya? Adakah akademiknya sahaja atau akhiratnya tidak perlu kerana sekolah rendah juga sudah bancungkopi ilmu pendidikan agamanya yang ditapis berlapis-lapis terlebih dahulu sebelum dihirup ilmunya oleh generasi muda. Sekolah agamanya tidak ada langsung dalam kamus hidup mereka barang kali.

Yg sekolah menengahnya bagaimana pula? Sudah semakin bebas meliar anak muda. Paginya ke sekolah barang kali, petangnya ke shopping mall atau mungkin mentelaah ilmu shuffle atau bagaimana blok motor hendak di korek. Ibubapa pula sibuk, sangat sibuk, tersibuk sekali dimuka bumi, sangat sibuk daripada lebah yang membikin sarangnya. Lupa dan alpa kepada anak-anak remajanya. Sangat lupa hingga barang kali dirasakan tidak pernah mempunyai anak dan baru merasa ingin berumahtangga padahal rumahtangganya sudah 2 mahu dipasang 1 lagi tangga kerna kayanya mengejar dunia. Hartanya cukup banyak, sudah mampu batinnya tapi zahirnya tidak cukup pintar memenuhi syarak. Bahananya generasi muda ini.



Sapa lagi yang ingin disalahkan kalau bukan softwarenya? Maka jika salah softwarenya maka apa guna komputernya untuk diguna lagi? Maka jika komputernya itu sudah seharusnya tidak perlu digunakan lagi maka pasti komputernya juga turut salah. Komputer sudah salah maka apa yang salah lagi? yg pasti dan semestinya salah lagi adalah sistem pendidikan yang kita jalani ini. Itu yang kita perlu sadari. Rosaknya bangsa dan runtuhnya akhlak generasi pada hari ini adalah kerna salahnya percaturan matlamat mereka ini melalui sistem pendidikan yang menjadi tunjang utama pembentukan diri dan sasiah rupa generasi muda kita

.

MORAL OF THE STORY

Kenapa perlu terkial-kial mencari sistem pendidikan yang dapat menyatu padukan bangsa? Kenapa perlu merangkak untuk mencipta sistem pendidikan yang canggih kerana mungkin ingin membina manusia menjadi robot di tahun 2020? Kenapa perlu bergaduh lidah dengan kail segenggal lautan ilmu itu milik yang esa? Kenapa tidak menggunakan sahaja yang sudah tersedia dan terpampang di depan mata? AL-Quran suci berkurun lamanya. Sarjana dunia mengiktiraf sarjan islam terkemuka yang menggunakan Al-Quran sebagai sumber rujukannya.

Tidak perlu ke England meminta-minta peradapan bahasa melayu purba untuk dibawa pulang semula. Bukan perlu ke jepun terhangguk-hangguk meminta ilmu mereka yang empunya dengan dasar pandang ke timur kita. Tak perlu ke emarika untum mengkaji perpaduan bangsa putih hitam mereka melalui sistem pendidikan yg mereka guna. Kerana semuanya itu usaha mereka sahaja, hasilnya pasti tidak yg tepat dan cermat. Tidak seperti Al-Quran yg terpamer indah di museum islam berdekatan Masjid Negara. Ditutupi kaca, mungkin untuk kajian jin dan makhluk yg seumpamanya. Marilah kembali merujuk kitab agung kita.

Di dalamnya ada berjuta rahsia. Sistem pendidikan itu sudah tentu ada di dalamnya. Ambil yang islami dan buang jauh-jauh modenisasi duniawi. Usah menguji lagi sistem pendidikan ini, kerana kelak kesannya sudah pasti yang hari ini sudah terbukti di depan mata sendiri. Usah diuji lagi sistem pendidikan ini. Manusia ini bukan bahan ujikaji, bukan tikus makmal nak dikaji. Manusia ini makhluk ciptaan yang ingin menjadi halifah mentadbir bumi bukan tikus mondok yang makanya di bawah kedai-kedai jijik menjual arak dan babi.

Ini sistem pendidikan nurani, mendidik manusia menjadi pemakmur alam dan dunia ini agar ramai yang boleh menyelusuri dunia dengan jalan yang lurus untuk ke syurgawi. Bukannya sistem pendidikan yang mencelarukan anak bangsa sendiri. Usah diujikaji lagi sistem pendidikan ini. Ambik yang islami, rujuki Al-Quran suci, pasti masalah perpaduan bukan pendinding Negara ini.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...