Friday, October 30, 2009

Islam itu satu sistem kehidupan










Bila difikir-fikirkan, diamati dan dipahami serta cuba diaplikasi tentang kehidupan ini. Sebenarnya kehidupan ini adalah satu sistem. Satu sistem yang terancang, dirancang dan melaksanakan perancangan. Kehidupan adalah satu sistem, ia perlukan kepada pengawalan dan penyelenggaraan. Ia ada pemikir kepada perancangan sistem ini dan ada perencana yang melaksanakan sistem tersebut.

Walau dalam keadaan tenang atau susah sesuatu sistem ini beroperasi ia tetap satu sistem yang perlu diteruskan. Kita merasakan hari-hari yang berlalu dan yang mendatang perlu kepada perancangan. Jadi kita merancang visi dan misi kehidupan. Kemudian, kita meletakkan pula cara pencapaian kepada visi dan misi kehidupan tersebut. Mahu berjaya dalan pelajaran, kerjaya, punyai kehidupan yang senang, mewah dan kaya-raya. Maka perancanagn ini kita rangkumkan ke dalam cara perlaksanaan dan kita praktikkan.

Makanya semua perancanagn dan perlaksaaan ini dalam sedar tak sedar kita sedangan menjalani sistem hidup yang kita cipta dan reka sendiri. Kayu ukur kepada peratusan efficiency keberjayaan perlaksanan sistem kehidupan yang kita cipta sendiri ini sangat mudah, jika mendorong kepada 2 matlamat hidup tersebut; visi dan misi itu makanya dirasakan hidup sudah menghampiri kesempurnaan kerana sudah menyamai dan melaksanakan seluruh prosidur yang tertera dalam langkah-langkah penciptaan sistem hidup kita sendiri. Makanya seluruh kehidupan itu berpaksikan kepada sistem terawal yang telah kita bina dan penumpuannya hanya pada itu dan bukan pada visi dan misi yang lain atau sistem kehidupan yang berbeda dari itu.

Kita akan sering merasakan betul pada perlakuan bila mana praktikal kehidupan seharian kita menjurus kepada prosidur sistem kehidapan yang kita cipta itu. Bila dibesarkan skop memikiran dan corak pandang kita pada serata umat manusia di muka bumi ini. Pasti akan ada jutaan malah bilangan manusia yang tak terhitung banyaknya yang turut sama menciptkan satu sistem kehidupan masing-masing.

Makanya jika banyak sistemnya pasti berbeda maklamat dan prosidur perlaksanaan hidupnya. Jika begitu banyak yang berbeda dalam hidup manusia antara satu dengan yang lain pastinya akan berlaku krisis antara sesama manusia. Masing-masing mahukan sistem kehidupannya yang lebih terunggul dari yang lain. Kadang kala prosidurnya menindas manusia yang lain. Bisa saja dilakukan sehingga yang akhirnya matlamat sistem kehidupannya itu berjaya diperoleh.

Yang amat sedih sekali jika sistem kehiduapn yang dibina pada awalnya sudah salah. Sistem kehidupan yang dibina berpaksikan keduniannya itu sudah salah. Maka pastinya prosidur yang terlaksana juga seharuskan dan semestinya salah. Jika ramai yang salah sistem kehidupannya maka berapa banyak yang akan tewas dan menewaskan sesama sendiri dalam kehidupan dunia yang kita kongsi dalam 1 bumi yang sama?

Tapi semua manusia sadar jika hanya ada 1 sistem yang terbina ada yang lebih baik merencanakannya dan semua juga kenal siap pencipta kepada perancangan kehidupan yang paling cemerlang dan hebat untuk semua umat manusia. Pastinya Tuhan yang ESA.

Jadi kenapa harus perlu setiap diri individu itu mencipta sistem kehidupannya sendiri? Kenapa perlukan satu matlamat dan visi dan misi yang berbeda antara semua umat manusia padahal yang berakhirnya adalah untuk mencapai matlamat syurga yang sama? Jika diketahui sirah-sirah Junjungan Besar, Rasul-Rasul, nabi-nabi, sahabat-sahabat dan para solehin, pasti kita tidak pernah terfikirkan apa sistem kehidupan yang mereka jalani.

Kerana yang menjadi rujukan kepada sistem kehidupan yang dicipta sendir oleh umat manusia adalah bercorakkan tokoh-tokoh tersohor dunia, peminpin-pemimpin Negara, pejuang-pejuang hiburan, ahli-ahli politikus dan bapa-bapa yang belum tentu kesudahan hidupnya di mana. Itu yang dijadikan rujukan. Maka kesudahannya juga jika diikuti 100% juga akan persis seperti individu-individu tersebut yang belum tentu akhir kisah hidupnya di mana.

Maka sudah perlu disadari yang kita ini bukannya pencipta kepada sistem kehidupan yang cemerlang dan rencana kehiduapn kita pun oleh Tuhan Yang Esa. Maka perlu disadari, tidak perlu merencana satu sistem baru kehidupan. Kita hanya perlu melaksanakan sahaja sistem terbaik yang telah diciptakkan sejak azali lagi. Sistem yang sudah tahu keberkesanannya dan pembawakan yang akhirnya kembali kepada tuhan yang Maha Merencana.
MORAL OF THE STORY
Apakah sistem terbaik itu kiranya umat manusia yang leka lagi lupa ini ingin diperingatkan. Ianya adalah satu sistem kehidupan islam. Bukan sistem-sistem lain yang ada dimuka bumi ini seperti sistem kehidupan barat, kapitalis, komunimisma, yahudirism dan seumpanya yang telah terang lagi tersuluh dibina dibawah telunjuk yahudi dan nasrani.

Sapa lagi kalau bukan pulak zionis dan freemosan laknatullah. Sadarlah teman, sadarlah kawan. Apakah kita masih lagi ada pilihan untuk mencari-cari sistem kehidupan lain selain dari sistem kehidupan islam yang tuhan telah ciptakan? Umat manusia semuanya adalah makhluk ciptaanNya seumpama kereta ciptaan manusia. Pasti ada buku manualnya agar dapat ia berfungsi selengkapnya dengan elok dan kemas. Jika kita tercipta tidak mengikut buku manualnya, pasti akan hancur dan rosak. Rosak akalnya, batin dan spritualnya.

Maka mulakan merujuk semula buku manualnya diri kita. Ikuti satu persatu sistem kehidupan islami yang tercatat dalam manual itu. Agar akhirnya hayat umat ini akan bertemu dengan tuhanNya menerima buku rekod amalan di tangan kanan dan bukannya kiri.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...